BUKAN UNTUK AMAR (Bab 6)

Be-Yourself-No-Matter-What

Azan yang dilaungkan dari masjid sekitar Bandar Tun Hussin Onn memecah kesunyian malam. Situasi ini menandakan telah masuk waktu Isyak bagi kawasan yang sewaktu dengannya. Umat Islam yang sibuk melakukan aktiviti dunia berhenti seketika apabila mendengar alunan merdu tersebut. Masing-masing sibuk bergegas ke masjid dan ada juga yang menunaikan solat di rumah. Telah menjadi kebiasaanya Hafiz lebih selesa mengerjakan ibadah solat di masjid berbanding di rumah. Namun, kali ini Hafiz memilih untuk solat di rumah kerana badannya masih berasa kepenatan.

Setelah selesai solat berjemaah dengan keluarganya, dia membawa diri ke bilik tidurnya. Mungkin kerana kepenatan yang teramat membuatkan tubuhnya tertarik ke arah tempat tidurnya itu. Matanya tertumpu ke arah Samsung Galaxy Note 2 yang terletak di atas katil itu. Telefon pintar itu dicapainya. Butang kekunci di sisi kiri ditekan dan skrin mula bercahaya. Terpapar notifikasi yang menunjukkan panggilan tidak dijawab dan mesej pesanan ringkas. Lelaki muda itu dapat mengagak siapa yang menghubunginya dan menghantar pesanan ringkas itu. Nombor yang tertera nama Iqram dihubunginya.

“Hello bro, sorry tak angkat. Silent lah,” Hafiz memulakan perbualan.

“Kau dekat mana? Tak bagi tahu pun?”

“Aku balik rumah. Esok aku balik sana lah. Jangan risau aku ok.”

“Lain kali bagi tahu, ni kiranya nak melepaskan rindu lah ni?” soal Iqram dengan nada bergurau.

“Agaklah. Ok lah aku nak rehat ni. Penat sikit. Bye. Assalamualaikum”

“Walaikumussalam.”

Skrin telefon pintar bersaiz 5.5 inci itu ditatap seketika. Fikirannya melayang seketika. Keprihatian seorang sahabat bernama Iqram selalu membuatkan dia berasa beruntung. Syukur kepada yang Maha Esa kerana mempertemukannya dengan seorang sahabat yang baik malah prihatin terhadapnya. Baginya Iqramlah sahabat dunia akhiratnya. Jika dibandingkan dengan orang lain, mereka mendekati Hafiz kerana dirinya berasal dari keluarga yang berada.

Pertemuan yang tidak dirancang menyatukan persahabatan mereka berdua. Kira-kira setahun lalu, Hafiz baru sahaja mendapat lesen memandu motokar. Ketika percubaan kali pertama memandu selepas lulus ujian JPJ sesuatu kejadiaan yang tidak diingini berlaku. Dia telah melanggar sebuah motorsikal yang cuba memotong kenderaannya di jalan raya berdekatan tempat kediamannya. Mujur hanya berlaku kemalangan kecil dan tidak meragut nyawa si pemandu motosikal tersebut. Pemandu motosikal yang menggelarkan dirinya Iqram di bawa ke klinik berdekatan untuk rawatan segera. Sejak kejadiaan itu mereka mula berkawan baik. Paling mengejutkan lagi mereka menuntut dalam bidang yang sama di universiti yang sama.

Lamunannya mengenai detik pertemuaan mereka hilang dari fikirannya seketika. Rasa serba salah mula menyelubungi hati anak muda ini. Sikap Hafiz yang mula berubah sejak kebelakangan ini membuatkan sahabatnya itu kerisauan. Beberapa kali Iqram cuba untuk mengetahui permasalahan dan kerunsingan yang dihadapi oleh sahabatnya itu. Keceriaan dahulu berubah menjadi satu kemurungan. Kini Hafiz lebih gemar menyendiri dan sering mengelamun memikirkan sesuatu yang tidak pasti. Ingin sahaja Hafiz bersikap jujur kepada sahabatnya itu mengenai masalah yang dihadapinya. Namun, dirinya tidak cukup kuat untuk berkongsi masalah tersebut dengan sahabatnya. Bukan mudah untuk sahabatnya menerima dirinya jika mengetahui perkara yang sebenar.

Niat ibu bapanya yang ingin menjodohkannya dengan Husna membuatkan dirinya sering mengelamun. Dia tidak yakin sama ada dia mampu membina rumahtangga dengan jayanya atau sebaliknya. Status seksualnya yang jauh berbeza dengan anak teruna di luar sana mematahkan semangatnya untuk membina bahtera keluarga. Minatnya yang menjurus ke arah kaum adam lebih kuat berbanding ke arah kaum hawa. Dia tidak boleh bersikap jujur kepada ibu bapanya mengenai isu ini tetapi dia yakin perkahwinan antara dirinya dan Husna tidak boleh berlaku.

Acap kali dia mempersoalkan status seksualnya pada dirinya sendiri. Mengapa dia dilahirkan begini? Adakah pasangan hidupnya dengan kaum sejenis? Adakah dia manusia abnormal kerana tidak tertarik kepada cinta heteroseksual? Persoalan itu terus menujah fikirannya. Namun, hingga kini persoalan tersebut tidak pernah terjawab. Bukan mudah untuk dia berubah menjadi lelaki sejati seperti di luar sana. Beberapa kali di cuba menyukai wanita tetapi gagal. Sedikit sebanyak membuatkan dirinya berputus asa untuk berubah. Jika hidup membujang sehingga tua adalah takdirnya, dia pasrah menerimanya dengan rela hati.

Tanpa disedari jam biliknya berbunyi. Jam telah menunjukkan pukul 12.00 malam. Tidak sangka hampir 2 jam dia mengelamun mengenang nasib hidupnya. Matanya mula mengering. Sudah tiba masanya untuk dia melelapkan mata.

*  *  *  *  *

3 TAHUN LALU…

Suasana sekeliling yang gelap menyukarkan Amar untuk mengenalpasti lokasi keberadaan dirinya. Tangan dan kakinya diikat dengan tali. Ikatannya yang ketat dan kemas membuatkan Amar sukar untuk melepaskan diri. Dalam posisi dirinya yang duduk di dalam kereta serta diapit 2 orang lelaki di sisinya membantutkan niatnya untuk melepaskan diri. 3 orang lelaki di dalam kereta tersebut termasuk pemandunya amat dikenali Amar. Amar cuba menjerit untuk meminta tolong. Malangnya, mulutnya telah diikat dengan kain putih persis sapu tangan. Keringatnya menitis tanpa henti seperti sedang berlari 1000meter membasahi seluruh tubuhnya.

Kereta yang dinaikinya berhenti di sebuah rumah yang usang tanpa penghuni. Amar di paksa keluar dari kenderaan dan ditarik kasar masuk ke dalam rumah usang itu. Suasana yang sangat gelap tidak menghalang Amar untuk mengenalpasti seorang lagi seniornya yang memandu kenderaan hingga ke sini. Tubuhnya ditolak ke lantai. Entah mengapa dia dapat merasakan bahawa dirinya bakal menjadi mangsa kedahagaan nafsu seraka seniornya. Tiba-tiba muncul suatu suara yang sangat dikenalinya. Suara itu datang dari belakang 2 seniornya itu.

“Akhirnya aku dapat juga kau wahai adikku sayang!” lelaki yang amat dikenali Amar mula berbicara. Satu senyuman sinis dilemparkan ke arah anak muda itu.

“Abang? Apa yang abang nak buat ni? Kenapa ikat saya abang?” soal Amar bertubi-tubi kepada lelaki yang digelar abang. Lelaki itu menghampiri Amar. Pipi Amar dibelai penuh kenafsuan. Amar sememangnya tidak selesa dengan perlakuan tersebut.

“Aku nak kau,” bisik lelaki itu ditelinga Amar. Amar ketakutan. Dia menjerit meminta tolong.

“Jeritlah sekuat hati kau. Jeritlah. Tak akan ada sesiapa yang akan dengar.” tengking abang angkatnya itu.

“Abang tolonglah jangan buat adik macam ni. Tolonglah,” rayu Amar.
“Kau tahu dari dulu lagi aku gilakan kau. Sebab tu aku nak kau jadi adik angkat aku. Senang aku nak rapat dan dekat dengan kau. Tapi sayang kenapa kau tolak cinta aku. Apa kurangnya aku!” tengkingan abang angkatnya itu membuatkan Amar ketakutan. Suara yang dilontarkan jauh berbeza dengan abang angkat yang dikenalinya itu. Suaranya penuh dengan kuasa amarah.

“Abang cuma abang angkat saya. Tak lebih dari itu,” jawab Amar penuh ketakutan. Lelaki itu mula naik berang. Kotak kosong yang terdapat di sebelahnya itu disepak hingga hancur. Bukan sekadar itu, dinding rumah usang itu juga ditumbuk. Darah yang membasahi tangannya itu sedikit pun tidak diendahkan.

“Kau memang adik tak guna! Hari ni kau akan rasakan sebesar mana rasa cinta aku dekat kau!” Farish terus menerkam Amar.

Kaki dan tangan Amar dipegang oleh 2 seniornya itu menyukarkan pergerakannya. Nafsu abang angkatnya mula menggila dan dikuasai syaitan durjana. Amar mengelupur untuk melepaskan diri apabila seluarnya ditarik rakus oleh abang angkatnya itu. Amar terkejut melihat seluarnya koyak ditarik oleh abang angkatnya itu. Ternyata nafsu abang angkatnya tidak dapat di kawal lagi. Amar tidak mampu meronta lagi kerana rongga mulutnya dimasukkan sesuatu yang menjengkelkan. Ukurannya lebih kurang 6 inci itu membuatkan dia hampir termuntah untuk menerimanya.

Kemudian dia ditiarapkan di atas kerusi panjang. Posisi punggungnya yang menonggek itu menghairahkan nafsu abang angkatnya itu. Kali ini abang angkatnya sudah bersedia untuk menujah senjatanya ke dalam lubang keramat milik Amar. Punggung Amar dikuak untuk memudahkan kemasukan senjata milik abang angkatnya itu. Amar menjerit sekuat hati bila senjata milik abangnya mula menujah. Air matanya mengalir menahan kesakit yang tidak terhingga. Badan Amar mula menggigil.

“Aku tak sangka kau masih teruna lagi. Aku ingat kau dah menyundal dengan orang lain,” sindir abang angkatnya itu.

Teriakan Amar tidak diendahkan. Sebaliknya teriakan itu membangkitkan lagi nafsu mereka. Dayungan badan Farish semakin lama semakin laju. Peluh jantannya membasahi segenap tubuh kekarnya sehingga menitis ke tubuh Amar. Amar hanya mampu merelakan semua yang terjadi. Dia tidak mampu melakukan apa-apa melainkan merelakan tubuhnya disantap puas oleh seniornya terutama sekali abang angkatnya yang bernamar Farish itu. Tujahan pada kelangkang Amar semakin laju membuatkan dia berasa perit dan terseksa. Farish mula menjerit menggila. Dia sudah mahu mencapai puncak kenikmatan. Kurang dari 30 minit, benih milik Farish melimpahi dubur Amar.

Amar masih belum boleh berasa tenang, 2 orang seniornya mula menggantikan tempat Farish. Sekali lagi dia diliwat dengan ganas tanpa belas kasihan. Duburnya seperti dirodok objek keras dan tajam. Amar terbaring kelemahan menerima tujahan senior-seniornya. Dia pasti duburnya berdarah teruk akibat daripada nafsu mereka. Matanya mula kelabu, pandangannya menjadi kabur. Dengan perlahan-lahan dunia disekelilingnya menjadi hitam gelap gelita.

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s