BUKAN UNTUK AMAR (Bab 11)

Be-Yourself-No-Matter-What

Wajah Amar mula pucat seperti dalam ketakutan melihat hantu. Dahinya mula mengeluarkan keringat tanda dalam ketakutan teramat sangat. Jantungnya mula berdegup kencang setiap kali melihat wajah Hafiz yang langsung tidak menunjukkan sebarang respon yang negatif. Buku berona hitam itu diambilnya. Amar resah jika buku itu telah dibaca oleh Hafiz. Sudah pasti segala rahsia dan identitinya dikenali. Amar membuat keputusan untuk melarikan diri dari restoran tersebut. Dia tidak mampu lagi untuk terus duduk berhadapan Hafiz. Belum sempat Amar berganjak Hafiz mula bersuara.

“Maaf ya sebab abang dah baca buku tu. Abang suka cara penulisan Amar, pengisiannya matang dan berani,” puji Hafiz. Senyuman ikhlas terukir di bibir Hafiz.

Walaupun kata-kata pujian dilontarkan Hafiz sewajarnya dihargai tetapi ketakutan dan keresahan mengatasi segalanya. Tanpa berlengah Amar bangun dari tempat duduknya dan terus meninggalkan Hafiz keseorangan di restoran itu. Hafiz tercengang melihat respond Amar yang berubah secara drastik. Adakah dia telah tersalah bicara sehingga menyebabkan Amar meninggalkan dia tanpa sebarang kata-kata selamat tinggal.

Langkah Amar yang sudah jauh kira-kira 6 langkah daripada pintu masuk restoran itu tidak menghalang Hafiz untuk berusaha menghalang anak muda itu. Lengan Amar dipegang erat bagi menghalang pemergian Amar tanpa sebab yang jelas. Dalam suasana yang dipenuhi oleh orang ramai, mata mereka bertentangan. Jantung mereka berdegup kencang tanpa henti seiring antara satu sama lain. Detik ini seperti berhenti dalam tempoh yang lama sehingga mereka tidak sedar ada anak mata yang memandang serong kepada mereka berdua.

“Kalau Amar tak selesa mari kita pergi tempat lain,” getaran suara Hafiz membuatkan Amar merelakan dirinya untuk mengikut apa yang disuruh oleh Hafiz.

Perjalanan yang mengambil masa hanya 20minit dari Mid Valley ke sebuah taman rekreasi berdekatan dengan Bandar Tun Hussien Onn langsung tidak dirasai Amar. Sebaliknya perjalanan itu seperti mengambil masa lebih daripada itu. Sepanjang perjalanan Amar dihantui rasa resah bertubi-tubi. Matanya langsung tidak memandang wajah Hafiz walaupun dia sedar Hafiz kerap memandangnya sambil memandu. Mungkin kerana Amar hanya membisu jadi Hafiz akur untuk tidak menanyakan sebarang soalan kepadanya.

Kereta mewah itu mula diparkir oleh pemandunya di satu sudut. Sinar matahari terbenam menangkap perhatian Amar dari dalam kereta membuatkan dirinya terpesona. Hafiz tersenyum lega kerana ternyata Amar menyukai tempat yang dibawanya itu.

“Jom!” Hafiz memulakan langkah terlebih dahulu mempelawa Amar. Amar hanya akur dengan pelawaan Hafiz. Ternyata Hafiz pandai mengambil hatinya sehinggakan dia hampir lupa dengan kejadian yang berlaku petang tadi. Buku berona hitamnya itu dibimbit bersama.

“Cantik kan?” soal Hafiz. Kerusi yang boleh memuatkan 2 orang itu menjadi pilihan mereka untuk melabuhkan pinggul sambil menikmati keindahan alam pada detik senja itu. Kejinggaan warna yang menerangi sebahagian daratan menambahkan lagi keindahan di sepanjang taman rekreasi itu. Kejernihan air tasik yang disuluh cahaya matahari terbenam itu sudah cukup membuatkan hati Amar tenang seketika.

“Disaat matahari melaksanakan tanggungjawabnya untuk menyinari dunia, pasti ramai yang membencinya. Kepanasannya sering menjadi sebab utama dirinya dibenci. Namun, bila tiba saatnya untuk pergi, matahari ini meninggalkan kita dengan sinar yang indah walaupun dirinya sentiasa dicaci,”

“Walaupun sang mentari dicemuh dan dicaci kerana kepanasannya tetapi dia tidak pernah berputus asa untuk menyinari dunia sehingga ke penghujungnya kerana dia yakin kehadirannya dan pemergiaanya selalu dirindui,” Hafiz mula bersastera. Maksud yang tersirat disebalik kata-katanya itu berjaya difahami Amar.

“Mengapa Amar perlu takut pada diri sendiri jika kehadiranmu sentiasa dirindui?” soal Hafiz penuh syahdu. Kata-kata itu menusuk kalbu Amar tanpa batasan. Dia kebuntuan kata-kata untuk menjawab persoalan itu. Jantungnya tidak pernah berhenti berdegup kencang sejak tadi lebih-lebih lagi apabila bertentang mata dengan insan bernama Hafiz itu.

“Buku yang tak sengaja ditinggalkan semasa pertemuan kali pertama itu banyak membuka mata abang. Amar banyak memberikan kesedaran dan keberanian untuk abang terus hidup di muka bumi ini,” bebola mata Hafiz memandang tepat ke arah mata Amar.

“Tapi mana datangnya kekuatan Amar untuk terus kuat macam ni?” Hafiz kembali bertanya. Pertanyaan itu telah mengingatkan Amar terhadap segala dugaan dan peristiwa hitam yang berlaku padanya suatu ketika dahulu.

“Pada awalnya memang susah nak terima semua ini. Siapa nak jadi macam ni? Tak mampu mencintai dan berkahwin dengan mereka yang halal untuk kita. Semua orang tak mahu tapi inilah diri kita. Kita tak boleh nak lari daripada kenyataan. Apa yang penting kita terima dengan redha,” air matanya mula melimpahi kedua-dua pipinya. Kesedihan anak muda itu turut dirasai oleh Hafiz walaupun air matanya tidak menitis seperti Amar tetapi hatinya begitu mengerti dengan apa yang dirasakan. Hafiz menghulurkan sapu tangan miliknya kepada Amar.

“Terima kasih,” ucap Amar ringkas. Air matanya mula mengering setelah dilapkan pada sapu tangan milik Hafiz tadi. Tanpa disedari telapak tangan Hafiz hinggap di telapak tangan Amar. Hampir sahaja dia ingin menepis tangan Hafiz namun kehangatan telapak tangan lelaki yang boleh dianggap sebagai abangnya mengebahkan hatinya. Tangannya diusap penuh kasih sayang seperti Hafiz begitu memahami apa yang dirasainya. Pada saat itu hadir satu rasa aneh dalam lubuk hati Amar. Kali ini rasa suka dan sayang kepada seniornya yang masih baru dikenalinya mula menyemai sanubarinya.

“Abang faham,” ucapan ringkas Hafiz itu sudah cukup membuatkan hati Amar terpujuk. Amar cuba untuk senyum bagi menyedapkan hati Hafiz daripada terus melihatnya meratapi kisah silam dan hakikat lahiriahnya.

“Tadi abang ada cakap yang penulisan saya buat abang jadi lebih kuat untuk terus hidup di dunia ni. Abang pun ada kisah silam?” soal Amar ingin tahu.

Dari posisi duduk, Hafiz bangun dari tempat duduk dan berdiri menghampiri tasik di hadapan mereka. Kesunyian senja semakin dirasai apabila perbualan mereka berhenti seketika. Bahasa badan Hafiz menunjukkan dirinya seperti sedang mengekspresikan emosi kekecewaannya. Amar hanya mampu menyaksikan perlakuan Hafiz yang berubah secara drastik. Batu kelikir di tepi tasik yang tersusun rapi dicapai Hafiz dan melontarkannya merentasi tasik itu. Loncatan batu pada permukaan air yang akhirnya tenggelam ke dasarnya memecah kesunyian mereka. Amar yang dari tadi hanya duduk di atas kerusi mula bangun dan mendekati Hafiz.

“Adakah cinta seindah matahari senja yang terbenam ini? Sentiasa membuatkan kita terpesona dengan keindahannya,” Hafiz menyambung semula perbualan setelah lama membisu tanpa berbicara.

“Jika cinta itu ikhlas tanpa dusta sudah pasti ianya seindah matahari senja itu,” jari telunjuk Amar menunjuk ke arah panorama indah itu. Hafiz tersenyum mendengar jawapan Amar.

“Macam mana kalau kita mengahwini seseorang yang tidak akan pernah mampu kita cintai” soal Hafiz sekali lagi. Kali ini Hafiz seperti ternanti-nanti jawapan Amar. Perkataan yang keluar dari mulut Hafiz telah membawa fikirannya ke arah kekeliruan. Pelbagai spekulasi bermain difikirannya apabila memikirkan persoalan tersebut. Jasad Hafiz diamatinya buat beberapa ketika bagi mencari idea untuk menjawab persoalan tersebut. Bukan mudah untuk dia memberi jawapan dalam hal yang rumit begini. Umurnya yang setahun jagung menghalangnya untuk terus memberi pandangan yang lebih terbuka. Ditambah pula individu yang bertanya kepadanya itu bukan golongan sebaya dengannya.

Belum sempat Amar mengeluarkan butir-butir kata bagi menjawab segala persoalan Hafiz, telefon pintar berukuran 5.5inchi milik Hafiz berdering menandakan satu panggilan diterima lalu dijawab. Panggilan ibu yang dilafazkan Hafiz semasa menjawab panggilan tersebut membuatkan Amar mencuri-curi dengar perbualan mereka walaupun kurang jelas. Setelah panggilan ditamatkan Hafiz kembali menumpukan perhatiannya ke arah Amar.

“Umi saya call. Dia suruh balik, ” beritahu Hafiz dengan nada bergurau.

“Jom lah balik,” jawab Amar sambil tersenyum.

“Tapi Umi saya nak jumpa awak,” kata-katanya membuatkan Amar tergamam seketika. Dia hairan bila masa ibu Hafiz mengenalinya dan kenapa perlu dia bertemu dengan keluarga orang yang masih baru dikenalinya. Adakah Hafiz terlalu mudah untuk membawa sesiapa yang baru dikenalinya datang bertemu dengan keluarganya. Kehairanan dan kecurigaan mula timbul seketika. Amar mengambil masa untuk memberi respon.

“Fikir apa lagi? Jom lah,” Hafiz terus menarik lengan Amar lalu dibawa masuk ke dalam kereta. Amar hanya merelakan sahaja. Entah makhluk apa yang telah merasuknya sehingga dia tidak berani untuk mengatakan tidak di atas pelawaan Hafiz.

*****************

Sinaran lampu LED yang berkelipan dari siling memenuhi segenap ruang tari di kelab malam itu. Kehadiran pengunjung ke kelab gay terbesar di ibu kota itu tidak pernah putus walaupun malam semakin membuta. Matlamat mereka hadir ke situ tidak pernah berubah iaitu mencari pasangan satu malam bagi memuaskan kehendak batiniah mereka. Ini memberi peluang keemasan kepada golongan muda yang ingin mencari pendapatan sampingan sebagai “money boy”. Remaja awal usia yang kebanyakkannya berpendidikan tinggi malah sedang menuntut di IPTA menjadi golongan yang lebih dominan dalam melakukan kerja tidak bermoral itu.

Majoriti mereka berasal daripada keluarga yang serba kekurangan di mana segala pengajian mereka hanya bergantung sepenuhnya kepada wang bantuan PTPTN. Mungkin ada sebahagian orang berpendapat wang itu sudah cukup untuk menanggung perbelanjaan pengajian namun masih ramai lagi yang terkapai-kapai mencari wang tambahan. Mungkin kerana tidak bijak merancang kewangan atau terlalu boros menjadi penyebab utama remaja terjebak dalam kancah ini.

Bagaimana pula bagi mereka yang tidak berpelajaran tetapi menginginkan kehidupan yang serba mewah tanpa perlu bekerja keras? “Money boy” menjadi kerjaya yang paling tepat untuk golongan sedemikian. Hanya berlandaskan paras rupa yang menarik dan bijak memikat hati pelanggan yang berminat sudah cukup untuk mereka hidup selesa serba mewah. Dari hujung rambut hingga ke hujung kaki semuanya serba berjenama mengalahkan orang yang telah bekerja.

Dalam kesesakkan manusia yang leka menari bersama-sama pasangan mereka, kelihatan seorang anak muda berumur lingkungan 18 tahun sedang menari bersendiri. Jika dilihat penampilannya sungguh mempersonakan. Walaupun usianya masih muda tetapi susuk tubuhnya sudah cukup memikat golongan songsang mendekatinya. Namun kali ini dia bersendiri tanpa teman. Alunan muzik yang rancak tidak seiring dengan gerak tarinya. Dia seperti hanyut dalam dunianya sendiri tanpa mengendahkan realiti di sampingnya.

Dalam masa yang sama 2 orang lelaki berbadan tegap serta berpakaian serba hitam menghampirinya. Raut wajah mereka yang bengis sudah cukup membuatkan orang ramai menganggap mereka samseng. Parut lebar kurang dari seinchi menaikkan lagi aura gerun pada wajah 2 lelaki berbadan tegap itu. Anak muda yang leka dengan dunianya tidak sedar akan kehadiran 2 lelaki yang semakin hampir dengannya. Serta merta samseng tersebut menarik lengan anak muda itu lalu dibawa keluar dari kelab malam itu. Dia tidak mampu melawan sebaliknya dia hanya mengikut sahaja kehendak samseng tersebut. Tiba sahaja di pintu keluar kelab malam itu, sebuah kereta BMW berona hitam gelap menghampiri mereka. Pintu belakang kenderaan itu terbuka seperti mengalu-alukan kehadiran anak muda itu.

“Masuk!” perintah samseng itu. Anak muda ini mengikut segala arahannya tanpa melawan sedikit pun. Dia kenal sangat dengan pemilik kenderaan mewah itu. Dia juga tahu mengapa dia diarahkan masuk ke dalam kenderaan itu. Dia melabuhkan punggungnya ke atas kerusi empuk di bahagian penumpang dan ternyata ada seseorang yang sedang menantinya. Bahunya dibelai penuh kenafsuan. Pantas dia menepis tangan milik lelaki yang amat dikenalinya itu.

“Kau kenapa kurang ajar sangat budak!” lelaki itu mula naik berang. Wajahnya mula merah padam tetapi dia berusaha untuk bersabar melayan kerenah money boy-nya itu.

“Aku dah tak nak buat benda ni lagi. Aku bosan. Aku penat,” keluh anak muda itu.

“Bosan? Aku dah bagi kau segala-galanya. Duit, baju, makan, rumah dan macam-macam lagi. Tapi sekarang kau cakap bosan? Kau sekarang milik aku. Kau kena buat apa yang aku nak! Faham!” tengking lelaki itu.

“Siapa cakap orang yang bernama Danish ni milik kau?” jerit anak muda itu.

“Sial! Joe! Wan! Kau kerjakan budak ni. Aku tak nak tengok muka dia lagi!” arah lelaki misteri itu kepada anak buahnya. Lantas Danish ditarik keluar dari kenderaan mewah itu lalu dipaksa mengikut masuk ke dalam kereta Proton Wira yang diparkir berdekatan dengan kelab malam itu. Danish menjerit meminta tolong tetapi tidak ada sesiapa yang mengendahkannya. Siapa berani masuk campur terutama sekali dengan samseng itu.

Danish dipandu ke sebuah kawasan taman sunyi jauh dari kawasan perumahan. 2 orang samseng itu mengangkatnya ke kawasan semak samun yang berdekatan. Danish mula takut kerana dia tidak tahu bagaimana nasibnya selepas ini. Apa yang samseng itu ingin lakukan padanya. Dia tidak berdaya untuk melawan kerana mereka terlalu kuat jika dibandingkan dengan dia. Tubuhnya dipaksa meniarap menyembah bumi di kawasan semak samun itu. Samseng itu ternyata menginginkan sesuatu daripadanya. Kepuasan.

“Nampak gayanya rezeki kita meratah budak ni. Faham-faham je boss kita tu,” kata salah seorang samseng itu. Senyumannya sinis melihat Danish yang meniarap menyembah bumi dalam keadaan pinggulnya ke atas.

“Aku nak budak ni ambil semua sekali. Tak ada baki sikit pun. Biar sampai rabak. Nanti baru dia rasa betapa malangnya bila tak dengar cakap boss kita,” kata samseng itu lagi. Pada ketika itu Danish dalam ketakutan yang teramat sangat. Dia tidak sangka yang dia bakal menjadi santapan malam samseng-samseng celaka itu. Dia cuba melepaskan meloloskan diri tetapi kaki dan tangannya digenggam erat oleh samseng itu. Dia belum cukup kuat untuk melawannya.

“Diam boleh tak sial. Kau jangan nak melawan sangat, kalau tak aku sula dubur kau pakai penumbuk aku,” tengking samseng itu lagi.

Kali ini Danish tidak ada pilihan lagi. Mungkin ini nasib malangnya dan mungkin juga ini adalah pengakhiranya sebagai money boy. Mungkin inilah balasannya kerana melalukan perkara terkutuk itu. Belum sempat Danish berkata apa-apa. Seluruh tubuhnya sudah tidak berpakaian lagi. Objek hangat mula meneroka lubang kecil miliknya. Kali ini rasanya sedikit berbeza, kesakitannya dua kali ganda daripada kebiasaannya.

“Ahhh!” jeritan yang disertai dengan tangisan Danish memecah kesunyian malam.

“Diam, ini baru suku. Aku nak kau ambil semua sekali. Jangan nak manja sangat. Bukan kau memang suka dikongkek ke? Sekarang kau rasa sendiri macam mana kena kongkek sebenarnya,” sindir samseng itu. Dengan pantas dia menujah kesemua senjatanya menusuk ke dalam dubur Danish. Danish menjerit kesakitan. Air matanya menitis membasahi pipi gebunya. Rumput di sekelilingnya digenggam sekuat hati kerana terlalu sakit. Cecair putih mula kelihatan pada penghujung kemaluannya.

Danish meronta-ronta setiap kali menerima tujahan ganas samseng itu. Kesakitannya terlalu kuat dan dia tidak mampu menerimanya. Cecair berwarna merah pekat jelas kelihatan keluar menerusi lubang yang ditujah oleh samseng itu. Cecair itu mula meleleh dan menitis ke bumi. Kepala Danish mula pening dan padangannya mula kelabu. Tidak lama kemudian dia mula rebah mencium bumi.

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

P/s: sorry sangat sebab lambat post 😦

Advertisements

7 thoughts on “BUKAN UNTUK AMAR (Bab 11)

    1. Hahaha…babak tu ada sbb diwujudkan tau..bkn saje2..nnti u akan tau kpe..hahaha..thanks coz following my writing :3 I really needs ur support 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s