BUKAN UNTUK AMAR (Bab 17)

Be-Yourself-No-Matter-What

Hampir 24 jam Danish terperuk dalam bilik rawatan ditemani bau ubat-ubatan yang ada kalanya membuatkan dirinya mual. Kesakitan pada bahagian tubuhnya yang dijahit itu sudah semakin berkurangan. Rutinnya di bilik rawatan itu hanyalah terbaring dan melihat lapu siling yang terpasang sejak dia dimasukkan ke bilik tersebut malam tadi. Selang beberapa minit, hadir seorang jururawat yang datang untuk memeriksa keadaannya bagi mengetahui perkembangan kesihatannya. Sejujurnya Danish amat bosan terbaring di atas katil. Ditambah pula, bilik rawatan yang ditempat khusus untuk seorang pesakit. Menurut kata jururawat yang memeriksanya, orang yang menghantarnya ke hospital telah memilih bilik rawatan perseorangan dan semua pembiayaan rawatan telah dibayarnya.

Danish berasa lega kerana semua pembiayaan rawatannya telah dibayar. Pasti orang yang hampir melanggarnya itu berasal dari golongan berada. Dia sempat melihat kenderaan mewah yang dipandu lelaki itu semasa dia terlantar di atas jalan malam semalam. Namun, keadaannya sekarang tidak mengizinkan untuk membayar semula semua bantuan yang telah diberikan lelaki itu. Wajah Hafiz dan Amar kembali mengisi buah fikiran Danish. Menurut sanubarinya, mereka berdua berhati mulia. Lihat dari wajah mereka sudah cukup meyakinkan Danish. Perhatiannya beralih ke arah pintu yang dikuak seseorang.

“Assalamualaikum,” ucap Amar. Hafiz hanya menyusul dari belakang Amar. Sempat dia memberikan sekuntum senyuman. Kelihatan tangan kanan Hafiz sedang membimbit plastic yang berisi buah-buahan sebagai buah tangan.

“Waalaikumussalam,” jawab Danish.

“Saya Amar dan ni Hafiz,” Amar memperkenalkan diri. Tangannya dihulur untuk bersalaman dengan Danish.

“Saya Danish,” balas ringkas Danish sambil menyambut tangan Amar dan Hafiz.

“Macam mana rasa sekarang?” soal Hafiz prihatin.

“Alhamdulillah lebih baik dari semalam, terima kasih sebab tolong saya.”

“Alah jangan fikirkan semua tu. Apa yang penting sekarang Danish tak apa-apa. Sebelum tu keluarga dah tahu ke yang Danish dekat hospital ni?” soal Hafiz lagi. Pertanyaan Hafiz ternyata membuatkan riak wajah Danish berubah serta merta. Amar sedar akan perubahan itu, langsung dia melihat Hafiz.

“Sebenarnya saya tak ada keluarga, saya anak yatim piatu,” wajahnya jelas menunjukkan kesedihan dan kesunyian yang telah disimpan sekian lama.

“Maaf ya Danish, abang tak tahu kalau tak mungkin abang tak..” belum sempat dia menghabiskan kata-kata, Danish telah memintas terlebih awal.

“Its okey. Saya dah biasa,” pintas Danish. Dia hanya tersenyum tawar.

“Jadi awak tinggal seorang lah? Tinggal dekat mana?” soal Hafiz lagi. Kali ini respond Danish sedikit berbeza, dari reaksi sedih bertukar kepada reaksi kebimbangan.

“Saya tinggal dekat..emm..dekat…” katanya terhenti apabila dia terdengar deringan telefon bimbit seseorang. Ternyata bunyi itu datang dari telefon bimbit Hafiz. Dia memohon maaf lalu meninggalkan bilik rawatan itu bagi menjawab panggilan tersebut. Kini di bilik rawatan itu hanya tinggal Amar dan Danish.

“Thanks,” tiba-tiba ayat itu terkeluar dari bibir Danish.

“Thanks? Untuk apa?” soal Amar kehairanan.

“Aku dengar apa yang kau cakap dekat doktor masa dia tanya soal keluarga aku. Thanks sebab tolong back up aku,” jawab Danish. Dia membahasakan diri “aku” kerana mereka berdua sebaya.

“Kau dengar? Sepatutnya aku minta maaf sebab mengaku jadi sahabat kau, bukan niat aku nak..” kata-katanya dipintas Danish.

“Tak, kau tak salah, seharusnya aku yang patut berterima kasih dekat kau sebab faham situasi aku,” pintas Danish lagi.

“Jadi kau dah tahu yang aku tahu fasal kau?” soal Amar lagi. Matanya kali ini tepat menatap mata Danish. Danish hanya mengangguk kepala tanda setuju.

“Sebenarnya apa yang berlaku dekat kau?” tanya Amar ingin tahu kebenaran. Belum sempat Danish bersuara, Hafiz kembali semula selepas tamat menjawab panggilan dari seseorang.

“Abang, boleh tak kalau…”

“Tak apa Amar, dia patut tahu perkara sebenar. Duduklah,”

“Tahu fasal apa Amar? Danish?” soalannya tidak dijawab sesiapa pun. Mereka hanya melihat Hafiz dengan pandangan kosong.

“Sebenarnya saya patut berterima kasih pada abang dan kau, Amar sebab bantu aku semalam. Hampir semalaman saya kesakitan dalam semak berdekatan tempat saya hampir dilanggar. Sebenarnya saya bukanlah orang yang baik macam abang, macam Amar. Saya jahat, banyak dosa,” air mata penyesalan mengalir deras di wajah Danish.

“Sejak kematian keluarga saya akibat nahas jalan raya, hidup saya kucar kacir. Tiada tempat bergantung. Satu hari saya bertemu dengan seorang rakan yang sebaya mengajak saya untuk bekerja. Katanya muka macam saya ni layak bekerja di tempat dia bekerja. Saya tak fikir panjang sebab saya perlukan duit untuk menanggung pembiayaan saya di IPTS. Ternyata kerja yang ditawarkan adalah sebagai money boy,” kata-kata Danish sememangnya mengejutkan Amar dan Hafiz yang focus mendengarnya.

“Pada awalnya sukar untuk saya terima. Tapi keadaan mendesak saya, semakin hari semakin mewah hidup saya. Saya lupa dosa pahala, saya leka melayan nafsu songsang golongan atasan. Ada seorang anak Dato’ jadikan saya money boy dia, dah lama dia tanggung saya. Rumah, makan, pakai dan semua yang ada pada saya semua dia berikan. Tapi malam semalam, dia minta saya layan dia tapi saya menolak. Dia maki saya, lepas tu dia suruh orang-orang dia kerjakan saya sampai jadi macam ni,” tidak henti-henti air mata mengalir di mata Danish.

Amar mengerti apa yang dirasai Danish. Dia turut pernah merasai perkara yang sama tapi nasibnya lebih beruntung. Amar bangun dari tempat duduknya dan mendekati Danish yang kini amat memerlukan sokongan dari orang yang terdekat dengannya. Tubuh Danish didakapnya erat, rambut Danish yang ikal diusapnya lembut bagi memberi sedikit ketenangan dan sokongan pada Danish. Hafiz hanya melihat tindak-tanduk Amar. Hadirnya rasa cemburu melihat kemesraan Amar dan Danish. Namun, rasa bangganya terhadap Amar mengatasi rasa cemburunya itu. Keprihatinan dan sifat penyayang yang ada pada Amar membuatkan dirinya berasa sangat beruntung kerana berjaya memiliki hati Amar. Ditepisnya rasa cemburu yang tidak bertempat itu sejauh yang boleh.

“Jadi selama ni Danish duduk mana?” soal Hafiz.

“Di apartment milik anak Dato’ di The Heritage,” jawab Danish. Dakapan mereka terlerai.

“Masih nak tinggal dekat sana lagi?” soal Hafiz lagi. Danish membisu, ternyata dia masih belum pasti perkara yang dia perlu lakukan selepas ini.

“Tak pe, kalau macam ni Danish duduk rumah keluarga abang. Lagi pun abang dah beritahu mereka tadi dan mereka setuju menerima kehadiran Danish dan Amar di rumah kami,” jawab Hafiz panjang lebar.

“Sebenarnya saya malu dengan abang, dengan Amar. Saya dah banyak menyusahkan abang dan Amar, saya rasa saya tak boleh terima tawaran ni,” lahir rasa serba salah dalam diri Danish.

“Kami memang nak tolong kau, Danish. Aku yakin lepas ni kau boleh mulakan hidup baru. Anggap je lah yang kami ni sahabat baru kau,”

“Terima kasih sangat-sangat. Terima kasih,” air mata terharu kembali membasahi pipi Danish yang sedia basah sejak dari tadi lagi. Amar dan Hafiz hanya mampu melihat, mungkin kali ini mereka wajar memberi peluang kepada Danish untuk mengalirkan air matanya yang telah lama tersimpan sebelum ini.

“Terima kasih Ya Allah kerana kau temukan aku dengan mereka Ya Allah, Alhamdulillah,” bisik hati Danish lagi.

************

“Aku ada sesuatu untuk kau,” kata Zack. Sampul surat berisi sesuatu diserahkan kepada Farish. Farish mengambil sampul surat itu lalu di bukanya. Kelihatan beberapa keping gambar yang memperlihatkan segala adegan-adegan yang pasti menyakitkan hati Farish. Adegan semasa Hafiz melamar Amar di i-City. Mukanya berubah menjadi merah padam persis gunung berapi yang hampir mahu meletuskan lavanya.

“Oklah aku gerak dulu. Lepas ni akan ada yang lebih baik bakal menyusul,” sindir Zack.

Dia seperti mengerti keadaan kawannya itu. Meninggalkan kawannya bersendiri adalah cara yang terbaik. Dia tidak mahu masuk campur dalam hal peribadi Farish. Tugasnya hanyalah sebagai informer. Itu sahaja. Sempat Zack bertembung dengan sebuah kenderaan mewah yang dipandu oleh seseorang yang pernah dia kenali iaitu Idham semasa bergerak meninggalkan kediaman Farish. Kenderaan yang dipandu Idham diparkir bersebelah kenderaan milik Farish di garaj. Setelah itu dia keluar dari kenderaan, matanya tertumpu ke arah pintu rumah yang terbuka. Bimbang hatinya melihat keadaaan itu. Pasti ada sesuatu yang tidak kena dalam rumah teres mewah 3 tingkat itu.

“Jadi cincin yang kau pakai tu dari jantan jahanam tu lah? Ahhhhhhh! Sial! Bodoh! Ahhhhh!!” jerit Farish membisingi rumah yang hanya di isi seorang penghuni sahaja.

Gambar adegan Hafiz menyarung cincin ke jari manis Amar yang berada di tangannya dikoyak-koyak sehingga menjadi cebisan kecil. Kerusi meja makan yang diduduki semasa bertemu dengan Zack di campaknya ke arah tingkap rumahnya. Pecah berderai tingkap itu menjadi serpihan kaca. Bunyi yang kuat terhasil menarik perhatian Idham yang masih di luar rumah lalu bergegas dia masuk ke rumah. Matanya terlihat Farish yang sudah terduduk di lantai sambil mengoyak gambar-gambar pada genggamannya.

“Ya Allah, kau ni kenapa Farish?” tubuh Farish dipeluk sekuat hati. Farish berkeras melepaskan pelukan Idham namun gagal. Air mata Farish mengalir deras. Kekecewaan dan keberangan ternyata telah mengawal segala tindak tanduknya.

“Idham! Amar..Amar,” jawab Farish terjerit-jerit.

“Kenapa dengan Amar?” soal Farish bimbang.

“Budak sial ni dah lamar Amar! Ahhhhh!!!” gambar yang masih belum dikoyaknya ditunjuk pada Idham.

Kelihatan gambar Hafiz sedang memeluk Amar. Pelukan Idham terlepas, Farish lantas melarikan diri ke arah satu sudut. Dengan keadaan yang tidak dapat di kawal, kepalanya dihantuk ke arah dinding. Idham yang baru sahaja melihat gambar tadi terkejut dengan tindakan gila Farish. Lantas dia berlari mendapatkan Farish, keadaannya amat menyedihkan. Merah darah mengalir membasahi kepala yang dihantuk pada dinding. Sebahagian darahnya terpercik ke bahagian dinding lain.

“Kau ni kenapa Farish. Kenapa buat benda bodoh ni? Tolonglah kawal emosi kau!” jerit Idham di telinga Farish. Kali ini Farish lemah terduduk di lantai, dia tidak lagi melawan dakapan Idham.

“Aku cintakan Amar, aku cintakan dia, Idham,” rayu Farish. Tangisannya sudah bercampur-baur dengan darah yang mengalir dari kepalanya. Keadaannya sudah cukup membuatkan hati Idham bimbang dan sedih melihatnya.

“Sabarlah, mungkin dia bukan milik kau,” pujuk Idham.

“Tapi aku terlalu cintakan dia, aku nak dia. Aku tak nak orang lain, aku tak nak!” jerit Farish lemah.

“Dah, dah. Aku bawa kau ke bilik, banyak darah ni.” Farish hanya akur dengan suruhan sahabatnya.

Idham memimpin Farish ke biliknya. Kemudian dia langsung ke dapur untuk mengambil semangkuk air dan sehelai kain basahan. Darah yang membasahi kepala Farish dibersihkannya. Farish hanya membatukan diri di atas kerusi yang didudukinya. Ternyata sahabatnya terlalu mencintai Amar sehingga dia tidak dapat mengawal dirinya sendiri setelah mengetahui yang Amar sudah menjadi milik orang lain. Dia juga tidak menyangka gerak hatinya memang benar. Sejak dari rumah lagi hatinya gelisah, tidak sedap hati memikirkan Farish. Mujur dia membuat keputusan untuk datang ke rumah sahabatnya itu. Jika tidak, sudah pasti Farish akan melakukan sesuatu yang lebih teruk lagi.

“Dah, kau pergi berehat. Aku nak pergi masak sikit untuk kau, kau baring dulu. Jangan fikirkan sangat fasal tadi tau, tak guna dah,” nasihat Idham. Langsung dia meninggalkan Farish bersendiri di bilik.

“Sial! Dulu kau tumbuk aku, sekarang kau berani ambil dia dari aku? Siap kau, aku bunuh kau jahanam!” jerit Farish. Idham yang sedang menuruni tangga sempat mencuri dengar jeritan Farish. Keringatnya mula menitis, rasa bimbang dan takut mula hadir dalam lubuk hatinya. Bukan bimbang pada sahabatnya, tetapi bimbang pada Amar dan lelaki yang bernama Hafiz.

 

3 HARI KEMUDIAN

Kini kehidupan Amar, Hafiz dan Danish sudah seperti adik beradik yang tinggal di bawah satu bumbung. Kehadiran mereka yang disambut baik oleh Datin Hamidah, ibu kepada Hafiz dan Datuk Kamarudin, bapa kepada Hafiz membenarkan mereka terus tinggal malah menjadi sebahagian dari keluarga mereka. Layanan dan kemesraan mereka sudah seperti sebuah keluarga bahagia. Malah ibu Hafiz lebih gembira dengan kehadiran mereka kerana membuatkan suasana rumah banglo mewah mereka lebih ceria dan bahagia. Amar yang ceria dan Danish yang mesra menyemarakkan lagi semangat kekeluargaan ini. Ibu bapa Amar juga telah mengizinkannya untuk tinggal di sana apabila Hafiz bertemu mereka.

“Esok keluar nak tak Am?” cadang Hafiz.

“Dating ke?” perli Danish. Dia yang telah mengetahui hubungan istimewa Hafiz dengan Amar sudah dapat mengagak maksud tersirat Hafiz mempelawa Amar sahaja.

“Lebih kurang lah! Kau jangan nak kacau daun pula,” jawab Hafiz sambil ketawa terbahak-bahak.

“Tahu lah, pergilah dating. Jangan sampai Am mengadu macam-macam pulak. Nanti aku tumbuk kau!” gurau Danish dengan loghat Sabahnya.

Danish yang dahulunya membesar di Sabah ini tidak pernah kelu apabila berbicara dalam dialeknya walaupun dia jarang menggunakan dialek Sabah dalam perbualan hariannya. Amar yang tadi sibuk membaca buku hanya tergelak mendengar gurauan Danish. Mendengar Danish berbicara dalam dialek Sabah selalu mencuit hatinya. Gaya Danish saling tak tumpah seperti pelawak Zizan Razak selalu menghiburkannya di kala sunyi. Sejak pertemuan kali pertamanya hinggalah ke hari ini, hubungan Amar dengan Danish semakin akrab seperti kembar. Pernah juga Hafiz berkata bahawa wajah mereka berdua hampir sama dan mata mereka seiras.

“Boleh tapi memang tak boleh ajak Danish sekali ke? Macam tak biasa je?” soal Amar.

“Ish kau ni Am. Kata dating mestilah ada privasi, tak mahu lah aku menyebuk sekali.” Jawab Danish.

“Betul kata Danish tu,” jawab Hafiz sambil tersenyum nakal. Danish tanpa segan menolak kepala Hafiz.

“Ish dia ni!” rungut Hafiz. Langsung dia bangun dan mengeletek pinggang Danish. Sedang mereka bergurau senda, hadir seorang wanita berhijab kemas dan rapi menghampiri mereka.

“Amboi happy-nya. Hafiz ibu nak bagi tahu ni, hujung minggu depan keluarga Husna nak datang. Jangan lupa ya?” beritahu Datin Hamidah mesra. Mereka yang sibuk bergurau senda terdiam mendengar kata-kata Datin Hamidah. Sepanjang keberadaan Amar dan Danish, mereka berdua tidak pernah mendengar nama Husna disebut atau diperkenalkan. Hafiz adalah orang yang paling terkejut mendengar nama Husna.

“Oh, ya ibu,” jawab Hafiz ringkas. Dia berusaha memberikan senyuman walaupun senyumannya tawar. Belum sempat Danish bertanyakan soal Husna, Datin Hamidah berlalu pergi meninggalkan mereka menuju ke dapur.

“Siapa Husna?” soal Danish ingin tahu. Hafiz mula resah apabila diajukan soalan sebegitu. Di tambah pula, mata Amar tidak beralih dari terus memandangnya. Apa yang harus dia jawab?

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

P/S: Semoga terhibur dan teruskan menyokong Bukan Utk Amar. Terima kasih atas sokongan, tanpa anda blog views saya tidak akan bertambah macam sekarang. Terima kasih sangat! ❤

Advertisements

13 thoughts on “BUKAN UNTUK AMAR (Bab 17)

  1. salam mr k..
    makk aihh..!!dah siri 17?
    dah tercicir nmpaknya ni-huhu..maklumlaa–outstation slalu..
    x pa, lepas solat mghrib kang sy bc..start dr siri 15..
    nice work, kepedup!!!..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s