BUKAN UNTUK AMAR (Bab 18)

Be-Yourself-No-Matter-What

 

Tindakan Hafiz yang hanya membisu apabila Danish menanyakan tentang Husna telah menyumbang rasa ingin tahu dalam diri Amar. Siapa sebenarnya Husna? Mengapa ibu Hafiz begitu serius mengingatkan tentang rancangan kehadiran mereka ke rumah banglo milik keluarga Hafiz? Dirinya terus memaksa mencari jawapan untuk semua soalan itu. Tiupan bayu malam di balkoni biliknya terus merempuh tubuh manusia yang berdiri dalam kekeliruan. Danish yang baru sahaja masuk ke dalam kamar terlihat tubuh itu menerusi pintu balkoni biliknya. Lekas dia mendekatkan dirinya ke arah tubuh itu.

“Kau kenapa Am? Termenung semacam tengah-tengah malam ni?” soal Danish prihatin.

“Eh, kau ni. Termenung? Tak ada lah. Tiba-tiba rasa tenang menghirup udara malam dekat balkoni ni,” matanya meleret ke arah panorama yang terserlah di hadapan balkoni itu. Dia cuba untuk menyembunyikan perkara sebenar.

“Ya ke? Kenapa kau tak pandang mata aku?” sindir Danish. Dia sedar Amar cuba membohonginya. Amar tersentap.

“Aku tahu kau fikirkan fasal Husna kan?” soal Danish lagi. Bahu Amar di usapnya perlahan. Tubuh Amar yang tegang dari tadi sudah mulai renggang. Ternyata dia tidak mampu membohongi Danish mahupun dirinya sendiri. Dia sememangnya rungsing memikirkan kejadian petang tadi.

“Dah lah kau tak payah fikirkan sangat. Mungkin dia tu sepupu Hafiz ke atau saudara jauh Hafiz yang dah lama dia tak jumpa,” Danish cuba merasionalkan pemikiran Amar.

“Mungkin. Tapi…” kata-kata Amar terhenti.

“Dah lah jangan fikirkan sangat. Jom lah tidur, kau tu esok ada praktikal makmal. Mesti penat nanti,” nasihat Danish lagi. Kali ini Danish langsung tidak mahu mendengar alasan Amar, lengan Amar ditariknya masuk ke dalam bilik. Amar hanya akur dengan tindakan Danish. Mungkin benar kata Danish, Husna mungkin saudara-mara Hafiz.

* * * * * * * * * * * * * *

Suasana makmal kimia di kompleks pusat asasi tempat Amar belajar tidak pernah lekang dari hiruk pikuk manusia yang bertungkus-lumus menjayakan eksperiment yang sememangnya mencabar. Kegagalan dalam merealisasikan objektif sebenar sesebuah eksperiment sudah menjadi asam garam dalam kehidupan Amar dan rakan sepejuangannya. Malah kemalangan kecil akibat daripada pendedahan bahan kimia berbahaya turut kerap berlaku. Amar yang sejak dari tadi sibuk akhirnya berjaya menghabiskan eksperiment pada hari tersebut lebih awal dari kawan-kawannya.

Masih ramai lagi rakan-rakan Amar yang masih terkial-kial memegang silinder penyukat dan ada juga yang sibuk menuangkan asid sulfurik pekat ke dalam beaker di dalam kebuk wasap. Hati Amar senang kerana akhirnya dia berjaya menghabiskan eksperiment itu dengan jayanya tanpa bantuan dari rakan-rakannya. Malah dia berpeluang untuk pulang awal ke kolej kediamannya. Setelah dia selesai mengemas segala peralatan makmal, dia lantas meninggalkan kompleks tersebut.

Belum sempat dia melangkah pergi dari kawasan kompleks tersebut, sebuah kereta mewah model terbaru keluaran Mazda berona silver menghalang laluannya. Tiba-tiba tingkap hadapan kereta itu terbuka perlahan-lahan. Lama-kelamaan wajah pemandu kenderaan mewah itu semakin jelas kelihatan. Alangkah terkejutnya Amar apabila melihat pemandu kenderaan mewah itu, kakinya hampir sahaja lemah mahu melutut ke bumi. Seseorang yang pernah muncul dalam hidupnya satu ketika dahulu dan terus hilang tanpa di duga. Kini dia kembali semula tanpa di pinta, tanpa di sangka.

“Abang Idham?” bibir Amar berat melafazkan nama lelaki itu. Idham yang mengerti reaksi Amar lantas keluar dari kenderaan yang dipandunya. Dia mendekati Amar.

“Ikut abang kejap,” pinta Idham.

“Abang Idham? Ke…ke mana?” soal Amar terketar-ketar. Memori silamnya kembali menujah kotak fikiran anak muda ini. Tragedi yang berlaku antara dirinya dengan rakan-rakan abang angkatnya kembali menghantuinya.

“Jangan risau, abang bukan nak buat apa-apa. Jom,” pintu kereta pada bahagian hadapan dibuka Idham. Perlahan-lahan dia memimpin tubuh Amar yang masih dalam ketakutan dan kekeliruan. Kemudian dia segera masuk semula ke dalam badan kereta itu, lalu kenderaan itu dipacunya pantas meninggalkan tempat itu.

Dalam masa yang sama, Hamdan yang sejak dari awal menyedari perkara itu hanya melihat dengan pandangan kosong.

“Untung jadi kau Amar, semua orang nak dekat kau. Tapi aku?” bisik hati Hamdan kehampaan.

* * * * * * * * * * * * * *

Kenderaan mewah keluaran Mazda itu memacu pantas mendekati kawasan perumahan mewah di sekitar Bandar Tasik Permaisuri. Namun, kenderaan ini mula perlahan menghampiri rumah teres mewah 3 tingkat berhampiran kediaman sahabat baik Idham. Amar hanya memerhati keadaan sekeliling kerana dia tidak tahu ke mana sebenarnya hala tujunya. Selang beberapa saat, kenderaan yang dinaiki Amar berhenti di hadapan rumah seseorang. Jika diperhatikan kenderaan model Myvi yang terpakir di garaj rumah tersebut seperti milik Farish. Amar kembali gementar.

“Jom masuk!” ajak Idham.

“Tapi kenapa? Nak buat apa?” soal Amar serius.

“Abang nak tunjuk sesuatu. Jom,” ajak Idham lagi.

Kali ini hati Amar yakin bahawa Idham jujur dengannya lalu dia akur dengan perintah Idham. Dia mengekori belakang Idham untuk masuk ke dalam rumah itu. Setelah pintu rumah itu dibuka, Amar terkesima melihat kecantikan perhiasan dalam rumah teres milik Farish. Dari ruang tamu sehingga ke bahagian dapur semuanya telah di rancang rapi mengikut tema. Tiba-tiba matanya tertarik ke suatu sudut di mana menimbulkan pelbagai spekulasi. Kesan percikan cat merah yang kelihatan sedikit jangal pada dinding bersebelahan meja makan saling tak tumpah seperti percikan darah.

“Itu memang darah,” jawab Idham selamba. Dia sudah menyedari terlebih awal terhadap perubahan wajah Amar apabila melihat percikan darah itu.

“What? Really?” soal Amar. Susah untuk dirinya menerima jawapan Idham yang baginya tidak masuk akal.

“Sebab itu abang ajak Am datang sini. Jom ikut abang naik atas, semua akan terjawab bila Am tengok sendiri keadaan sebenar.”

Jawapan Idham menimbulkan rasa tidak sedap hati dalam diri Amar. Perlahan-lahan dia mendaki tangga menuju tingkat atas. Kini mereka berdua berdiri di hadapan pintu bilik Farish. Idham memulas dan menolak tombol pintu itu, dari luar jelas kelihatan Farish terlantar di atas katil. Balutan kain yang melilit kepala Farish yang berdarah itu membimbangkan Amar.

“Kesan darah yang dekat bawah tadi tu sebenarnya darah Farish. Dia hantukkan kepala dia dekat dinding sampai jadi macam ni,” terang Idham. Walaupun sukar untuk Amar mempercayainya namun itulah hakikatnya.

“Kenapa dia buat macam tu abang?” soal Amar kerisauan.

Kerutan yang terukir pada dahi Amar jelas menunjukkan dia amat prihatin terhadap lelaki yang terlantar di atas katil itu. Idham berlalu pergi menuju meja solek, sekeping gambar di atas meja tersebut diambilnya. Kemudian dia kembali semula ke sisi Amar. Gambar yang dipegang Idham diserahkan kepada Amar. Amar terkejut melihat gambar tersebut, di mana adegan lamaran Hafiz di i-City berjaya dirakamkan menjadi sekeping gambar.

“Sebab ni ke abang?” soal Amar inginkan kepastian. Idham hanya membisu, dia tidak mahu menjawab soalan tersebut kerana dia tahu Amar sudah mengetahui jawapannya. Amar yang menanti jawapan hanya akur dengan tindakan Idham yang memilih untuk terus membisu.

“Am tak sangka boleh jadi sampai macam ni. Maafkan Am, abang Idham,” mohon Amar.

“Amar tak salah apa-apa, cuma Farish ni terlalu cintakan kau. Lihat tu,” jari telunjuk Idham menunjuk ke arah sebuah potret besar bersebelahan jendela bilik Farish.

“Itu kan..” Amar terkejut melihat sebuah potret besar yang memuatkan gambarnya.

“Farish memang dari dulu mengharapkan cinta kau. Dia terlalu cinta kau sampai dia tak dapat kawal jiwa dia. Sejak kejadian yang berlaku beberapa tahun dulu, dia asyik menyalahkan dirinya. Dia menyesal sangat buat Amar macam tu dulu. Dan potret ini lah menjadi tempat dia melepaskan rindu dan menaburkan segala cintanya. Tapi dia tak mampu bertahan lama dengan potret tu. Dia berusaha mencari Am semula dan akhirnya dia jumpa. Bila dapat tahu yang Am dah jadi milik orang lain, dia terus hilang kawalan. Sebab tulah dia jadi macam ni,” terang Idham panjang lebar.

Amar terduduk melutut menyembah bumi. Kata-kata Idham memberi tamparan yang besar kepada Amar. Kini dia merasakan beribu-ribu orang sedang menunding jari kearahnya. Bahunya pula terasa terbeban dengan semua ini, semua kejadian ini berpunca darinya. Semuanya kerana dia tidak menerima cinta tulus Farish yang telah bertahun-tahun lamanya tersemai indah. Kesilapan Farish telah membuatkan dirinya sendiri terseksa dan terus terseksa. Wajah sayup Farish yang lena dibuai mimpi itu ditatapnya dari jauh. Lahir pula rasa simpati dalam jiwa lembut Amar.

Mungkin dahulu jasad yang terbaring di atas katil itu pernah mengecewakannya. Namun dia tidak mampu membohongi dirinya sendiri bahawa dia masih menganggap Farish seperti abang angkatnya lagi. Dia menguatkan diri untuk menghampiri Farish, kerusi yang kosong bersebelahan katil Farish didudukinya. Wajah Farish yang lemah itu diusapnya perlahan-lahan. Tisu yang tersimpan rapi di dalam poket seluar Amar dikeluarkan. Sehelai demi sehelai tisu itu diambil bagi membersihkan kesan darah yang masih tersisa pada wajah Farish.

“Dia tidak akan tersedar dari tidurnya. Sebab abang dah bagi dia ubat tidur,” beritahu Idham.

“Tapi kenapa?”

“Dari malam tadi dia asyik meracau tak tentu hala, sebab itu lah abang terpaksa buat macam ni.”

“Sampai macam tu sekali.”

“Am, boleh abang nak cakap sikit.”

“Boleh, apa dia?”

“Abang minta maaf sebab kejadian dulu, abang tak sepatutnya buat Am macam tu dulu. Abang waktu tu..” kata-katanya dipintas Amar.

“Tak apa, Am dah maafkan.”

“Terima kasih Am. Terima kasih.” Ucap Idham bersungguh-sungguh. Amar hanya terdiam, dia masih leka melihat tubuh Farish.

“Am, sebenarnya ada sesuatu yang abang patut beritahu Am.” Kata Idham sekali lagi.

“Apa dia?” soal Amar. Kali ini Amar menoleh ke arah Idham, fokusnya hanya pada Idham.

“Kita cerita dekat bawah lah,” pinta Idham. Amar kehairanan.

Meja makan di tingkat bawah menjadi pilihan mereka berdua untuk meneruskan perbualan yang tergantung tadi. Dari raut wajah Idham jelas kelihatan seperti ingin menyampaikan sesuatu yang sungguh berat dan membimbangkan. Amar juga bimbang, dia tidak tahu apa lagi kejutan yang bakal diterimanya nanti.

“Sebenarnya abang bimbangkan Amar dengan Hafiz. Bukan apa, abang cuma tak mahu ada apa-apa yang buruk terjadi. Farish ni kalau dia dah suka seseorang, dia akan kejar orang tu sampai dapat. Buat masa sekarang Farish ni semakin merisaukan. Abang tak nak ada sesuatu yang tidak diingin berlaku terutama sekali Hafiz.” Nasihat Idham pada Amar.

“Am faham maksud abang.”

“Ni ada sesuatu yang abang nak bagi dekat Am. Ambillah,” Idham memberikan sekeping sampul surat pada Amar.

“Apa ni?” soal Amar. Sampul surat itu dibuka. Kelihatan sekeping surat tertara namanya di atas helaian surat tersebut. Matanya terbeliak seperti mahu terkeluar apabila membaca isi kandungan surat tersebut.

“Tawaran biasiswa pengajian dalam bidang perubatan dekat Korea abang?” jerit Amar.

“Yes, syarikat abang tengah mencari pelajar untuk ditaja dan abang rasa Amar berhak untuk dapat tawaran ni.”

“Thanks abang. Tapi kenapa Amar?”

“Dulu Farish pernah cerita yang Am pernah menyimpan cita-cita nak sambung pengajian dekat Korea dalam bidang perubatan kan? Jadi abang yakin Am layak untuk ini. Dan mungkin peluang ini akan menyelamatkan Am dalam banyak perkara nanti.”

“Maksud abang?”

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

P/S: Thanks sebab sudi menunggu 🙂

Advertisements

12 thoughts on “BUKAN UNTUK AMAR (Bab 18)

  1. Dh baca..nice story..awesome..
    Hehe hope dpt hbis kn sbaik mungkin karya ni..njoy baca..btw sorry lmbt baca..

    Peace

  2. Ya Rabbi, sangat menyentuh hati dan dekat dngn realiti… teruskan mengispirasi, saya sangat terkesan dgn cara penulisan k.. saya doakan semoga berjaya dlm bidang yg diceburi, doktor bukan?

    btw, ur writing is so amazing! i cry alot!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s