[SPECIAL] Luahan Amar (Bukan Utk Amar)

Image

 

Hari demi hari aku meniti titian kehidupan, tidak pernah sekali pun aku mengharapkan kehadiran mu. Dirimu yang bakal menjadi pelengkap hidupku. Namun, detik pertemuan pertama telah mengubah seluruh hidupku. Adakah aku sudah bertemu dengan pasanganku? Beribu kali penafian aku lafazkan setiap kali bertemu kamu buat kali kedua dalam satu kemalangan. Kemalangan yang telah merungkai segala-galanya tentang dirimu dan diriku. Kakiku terus berlari meninggalkan kenyataan apabila menyedari yang kamu sedar akan hadirku. Tapi sayang bayangku berjaya kamu jejaki. Kali ini hatiku tidak mampu menipu dan tidak juga mampu menolak dirimu lagi.

Adanya kamu membuatkan hidupku bahagia selamanya. Tidak ada kesusahan tidak ada ketakutan. Setiap kali aku perlukan peneman, kamu bakal hadir tanpa dijemput. Setiap kali aku perlukan bantuan, kamu bakal hadir untuk terus melindungiku. Wajahmu tidak pernah hilang dalam ingatanku walau sedetik pun. Bagimu setiap harimu hanyalah untuk membahagiakanku. Tidak pernah sekali pun aku merasakan hari-hariku sunyi sejak wujudnya kamu dalam hidupku.

Senyumanmu, belaianmu, dakapanmu tidak pernah asing lagi dalam hidupku. Setiap detik setiap masa kamu tidak pernah mengeluh untuk terus membahagiakan aku. Adakah aku mampu menerima cintamu yang terlalu sempurna ini? Wajarkah? Tidak pernah sekali pun dirimu pergi meninggalkan aku demi kepuasan diri. Bagi mu cinta itu bukan terletak pada nafsu tetapi cinta itu adalah sejauh mana diri ini menghargai orang yang disayanginya. Dan aku merasainya sendiri cintamu yang sungguh hebat dan tidak terbalas itu.

Namun, sudah menjadi kepastian akan tiba jua detik yang memahitkan. Detik pemisah cinta kita. Walaupun cinta ini setinggi menara Paris, seluas tembok besar China dan sedalam lautan Pasifik, tetapi pengakhirannya tetap sama. Kepahitan. Itulah yang bakal kita rasanya nanti. Aku sedar dirimu tidak pernah mengharapkan semua itu berlaku, beribu cara telah dirimu lakukan. Namun hakikat tidak akan pernah berubah, takdir tidak pernah membohongi kita. Cinta terlarang ini sudah pasti akan musnah kelak. Aku pasti ianya bakal berlaku tidak lama lagi.

Haruskah aku mengakhiri semua ini terlebih dahulu sebelum detik perpisahan itu tiba? Adakah aku kejam untuk melakukan semua itu? Adakah aku cukup kuat menikam hatimu yang tulus itu? Mampukah aku hidup tanpa gurau sendamu? Kuatkah aku untuk terus berdiri tanpa dakapanmu lagi? Beranikah aku untuk memusnahkan cinta yang baru sahaja bermula ini? Senyuman yang terukir pada bibirmu selalu melemahkan aku untuk melafazkan perpisahan. Kerana setiap senyumanmu tergambar kebahagiaan yang tumbuh subur dalam sanubarimu. Tidak sanggup untuk aku memusnahkan senyumanmu itu lagi. Aku belum cukup kebal untuk menjadi kejam di hadapanmu.

[AMAR]

P/S: Saya akan cuba post Bab19 secepatnya, selewatnya-lewatnya petang esok! TQ

 

Advertisements

3 thoughts on “[SPECIAL] Luahan Amar (Bukan Utk Amar)

    1. Thanks 🙂 By the way, saya sekarang tengah busy dgn study jadi mungkin lambat sikit nak post sambungan cerita ni. Sorry sebab buat Mat n readers lain ternanti-nanti. Saya cuba post asap ok 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s