BUKAN UNTUK AMAR (Bab 20)

Be-Yourself-No-Matter-What

“Amar ada datang sini ke?” soal Farish dengan nada suara yang tinggi.

“Amar? Mana ada dia datang,” bohong Idham. Farish lantas mendekati Idham lalu kolar baju Idham dicengkamnya.

“Lebih baik kau jangan bohong! Aku tahu kerusi tu ada bau perfume yang selalu dia pakai!” tengking Farish. Idham mula rasa serba salah sama ada dia perlu bersikap jujur mahupun tidak. Dia tidak sanggup membohongi sahabatnya sendiri dan dalam masa yang sama dia tidak mahu membahayakan keselamatan Amar.

“Ya Allah apa yang patut aku buat nih?” keluh hati Idham.

“Aku tanya betul ke Amar datang sini? Jawablah!” jerit Farish lagi.

“Ok, ok. Memang dia ada datang sini. Aku yang bawa dia ke sini. Aku risaukan keadaan kau sebab tu aku suruh dia datang sini.” Jawab Idham. Farish serta merta melepaskan cengkaman pada kolar baju Idham. Idham mengeluh menahan kesakitan pada lehernya. Farish yang berang tadi mula menjadi lemah setelah mendengar kata-kata Idham lagi.

“Dia masih sayangkan aku lagi ke Idham?” sayup suara Farish mempersoalkan hati Amar pada Idham.

Idham hanya mampu melihat wajah serba salah yang tergambar pada wajah Farish. Mungkin benar kata Farish sebelum ini. DIa memang benar-benar mencintai Amar namun dalam masa yang sama dia amat sukar untuk mengawal emosi yang keterlaluan. Wajah serba salahnya diakhiri dengan satu tangisan hampa. Idham cuba untuk memujuk Farish yang terus menerus melayan jiwa hampanya akibat dari kesilapan silam.

“Sabarlah Farish. Dia Cuma anggap kau macam abang dia sendiri. Biarlah dia bergembira dengan pilihannya. Kalau kau benar-benar cintakan, jangan seksanya lagi,” nasihat Idham.

“Tapi aku nak dia! Aku nak miliki dia, semuanya. Aku nak jiwanya, tubuhnya dan cintanya. Aku tak mampu hidup tanpa dia! Aku akan dapatkan dia walau apa pun yang terjadi!” jawab Farish. Dia lekas bangun dari tempat duduknya dan berlalu pergi ke bilik tidurnya.

“Farish! Aku belum habis cakap lagi!” jerit Idham. Kebimbangan terhadap keselamatan Amar semakin memuncak apabila mendengar janji yang dilafazkan tadi.

“Aku harap kau terimalah tawaran tu.” bisik hati Idham.

Nasi goreng yang terhidang di atas meja itu dikauknya. Kejadian yang berlaku tadi cuba dia tidak endahkan. Dia tidak mahu masalah sahabatnya ini mengganggu waktu sarapannya. Jam tangan berjenama Rolex yang terikat kemas pada pergelangan tangan kiri di lihatnya. Ternyata dia sudah lewat untuk ke tempat kerja. Nasi goreng yang sudah dikauk itu mampu dimakan sesuap sahaja. Kemudian, begnya yang terletak di sebelah sisi kirinya diambil lalu lekas dia meninggalkan rumah Farish.

* * * * * * * * * * * * * * * * *

Tanpa disedari tahun 2013 semakin menutup tirainya. Kejadian yang berlaku sepanjang tahun tersebut telah banyak mematangkan fikirannya dalam menilai kehidupan sebagai seorang yang abnormal. Daya fikirannya sukar untuk menerima semua peristiwa yang berlaku kerana baginya semua yang berlaku itu terlalu drastik. Sejak kejadian yang berlaku antara dirinya dengan Hamdan, sedikit sebanyak menyekat hatinya untuk mempercayai orang lain selain Hafiz. Kemunculan Danish dalam satu kemalangan telah berjaya menghakis rasa itu dari dalam diri Amar, Danish selalu menjadi teman yang setia dan memahaminya.

Baginya, dia harus bersyukur kerana masih ramai yang ikhlas untuk mendekatinya. Demi menghabiskan sisa-sisa masa di penghujung tahun 2013, Amar mengambil keputusan untuk menghabiskan masanya dengan Danish. Memandangkan Hafiz sibuk berjuang di medan ilmu kerana tidak lama lagi dia bakal mengadapi peperiksaan. Jadi Amar mengambil keputusan untuk tidak menggangu Hafiz walaupun pada awalnya Hafiz berkeras untuk mengikutnya. Mines Shopping Fair yang terletak berdekatan dengan Seri Kembangan menjadi sasaran mereka.

“Nak tengok cerita apa? Ada cerita yang best ke hujung tahun ni?” soal Amar.

“Mestilah ada. Mana boleh tak ada. Jom tengok LCD tuh!” Danish menarik lengan Amar ke arah skrin besar yang memaparkan waktu tayangan di panggung wayang tersebut. Antara filem yang menarik perhatian mereka berdua adalah filem berbahasa Inggeris, Walking With Dinosaurs.

“Kita tengok cerita omputih lah? Nak tunggu cerita Paku tu lambat sangat.” Keluh Amar.

“Ya lah. Dinosaurs pun dinosaurs lah tapi yang penting kau belanja. Tau lah orang tu tengah masyuk sekarang. Almaklumlah dah dapat elaun kerajaan.” Sindir Danish.

“Amboi kalau macam tu rabak lah poket aku macam ni asyik belanja. Nasib kau, kalau orang lain aku tinggalkan seorang-seorang dekat sini,” jawab Amar selamba. Danish tertawa mendengar jawapan Amar.

“Dah bak sini duit, aku tolong belikan. Kau pergi cari tempat dekat McDonald, aku nak makan. Dah lapar ni.” Perintah Danish.

“Eh, menyuruh nampak. Kau ingat aku ni dayang kau ke? Sedap suruh ya?”

“Alah adik tolonglah abang. Ok?” nada suara Danish digayakan seperti Hafiz.

“Kau ni! Aku gigit nanti hilang telinga tu!” jawab Amar kegeraman. Dia lantas pergi meninggalkan Danish bagi mencari tempat duduk di McDonald untuk makan tengah hari. Danish yang masih berdiri tidak henti memandang Amar yang berlalu pergi meninggalkannya.

“Amar, Amar. Alangkah gembiranya aku kalau kau ni adik kandung aku.” bisik hati Danish.

Beg duit yang tersimpan padat dalam poket belakang seluarnya dikeluarkan. Di buka perlahan-lahan beg duit itu penuh cermat. Kelihatan sekeping gambar budak lelaki berusia kira-kira 4tahun berbaju biru laut tersisip rapi di sebelah kad pengenalannya. Wajah budak lelaki itu diusap penuh kasih sayang. Bersebelahan gambar tersebut terdapat sekeping gambar lagi yang memuatkan gambar sebuah keluarga. Tiba-tiba air mata kerinduan menitis ke atas gambar tersebut. Segera perhatiannya dibawa ke masa silam. Masa di mana neneknya masih lagi bernyawa dan pesanan terakhir neneknya itu kembali menyiang-nyiang di telinganya.

 

3 TAHUN YANG LALU

“Nenek rehat ya. Danish nak ke dapur sekejap, nak bersihkan bekas makanan. Kalau ada apa-apa panggil Danish ya?” pesan Danish. Mangkuk yang berisi sisa bubur dimakan neneknya diangkat bersama-sama dengan dulang. Dia berlalu pergi ke dapur. Belum sempat dia melangkah keluar dari bilik neneknya. Tiba-tiba neneknya memanggil namanya.

“Danish?” panggil si nenek.

“Ya nek? Ada apa-apa yang nenek nak minta?” soal Danish. Dulang yang dibimbitnya itu diletakkan semula ke atas lantai. Segera dia melabuhkan punggungnya di sebelah katil di mana neneknya baring.

“Ada sesuatu yang nenek nak beritahu dekat Danish. Sesuatu yang dah lama nenek simpan dan rasanya sudah tiba masanya nenek beritahu Danish sebelum terlambat.” Jawab si nenek.

“Beritahu apa nek?” soal Danish semula.

“Tolong ambilkan kotak hitam dalam almari nenek tu, Danish.” Perintah Danish.

Dia hanya akur dengan perintah neneknya walaupun neneknya masih belum menjawab persoalannya. Pintu almari baju usang milik neneknya dikuak, kelihatan sebuah kotak using berona hitam tersimpan di atas kain batik milik neneknya. Dengan penuh curiga dia mengambil kotak itu lalu diserahkan kepada neneknya. Namun, neneknya menolak.

“Kamu yang berhak membuka kotak itu. Bukalah cu.” Perintah neneknya lagi.

Lantas kotak itu dibuka. Kelihatan gambar-gambar lama yang memuatkan gambar sebuah keluarga, gambar budak kecil berusia kira-kira 4tahun dan turut disertakan gambar Danish semasa kecil. Beribu persoalan mula bermain di dalam kotak fikiran anak muda ini. Kini dia sangsi. Belum sempat dia mempersoalkan kesangsiannya, neneknya mula bersuara.

“Itu gambar keluarga kamu, Danish. Wanita yang bertudung itu ibu kamu dan lelaki yang berdiri disebelahnya itu ayah kamu, Danish.” Terang si nenek. Danish menggigil memegang gambar mereka.

“Dan yang lain itu adik beradik kamu, Danish.” Terang si nenek lagi.

“Apa ni nenek? Danish tak faham? Dulu nenek cakap keluarga Danish dah tak ada? Apa ni?” soal Danish. Dia tidak mampu bertahan untuk terus menerima kata-kata neneknya itu.

“Ini semua salah nenek. Nenek terlalu ikutkan perasaan sampai sanggup pisahkan kamu dengan keluarga kamu. Dulu nenek tak suka ayah kamu berkahwin dengan ibu kamu sebab nenek dah ada calon yang sesuai untuk ayah kamu. Tapi ayah kamu berdegil untuk mengahwini ibu kamu, Danish. Nenek susah nak terima ibu kamu. Selepas kamu dilahirkan, nenek culik kamu dan bawa kamu jauh dari keluarga kamu, Danish. Sejak kejadian itu, ibu bapa kamu langsung tak dapat jumpa nenek sampai sekarang. Tapi ternyata nenek silap, sekarang nenek yang susah dan terseksa dengan dosa lama. Maafkan nenek, Danish. Maafkan nenek.” Terang si nenek panjang lebar.

Air mata Danish terus mengalir tanpa henti kerana terlalu kecewa dengan sikap neneknya. Kerana dendam terhadap ibunya, neneknya sanggup memisahkan dia dari keluarganya. Malah dia tidak berkesempatan disusui oleh ibu kandungnya sendiri. Jika diikutkan perasaan mahu sahaja dia meninggalkan neneknya sakit seorang diri. Namun, dia masih belum cukup kejam untuk meninggalkan nenek kandungnya sakit begitu sahaja. Cukuplah neneknya melakukan kesilapan akibat berdendam, dia tidak mahu mengulangi kesilapan neneknya.

“Maafkan nenek, Danish. Nenek yang silap.” Air mata penyesalan membasahi pipi kedut si nenek. Danish tidak sanggup melihat neneknya menangih kemaafaannya. Lantas tangannya mendekati wajah tua neneknya lalu air mata yang mengalir itu dikeringkannya.

“Nenek tak bersalah dekat Danish. Selama ni nenek dah berikan penuh kasih sayang dekat Danish dan Danish bersyukur sangat. Mungkin itu silap nenek tapi Danish tetap bersyukur kerana nenek masih menerima Danish sebagai cucu nenek.” Tangan kedut neneknya diciumnya penuh syahdu kerana terlalu sedih.

“Kamu memang cucu yang baik sama seperti ayah kamu masa kecil dulu. Tak pernah menyalahkan orang lain. Nenek menyesal sebab pisahkan kamu dengan mereka. Maafkan nenek ya.” Danish menganguk.

“Danish boleh tolong nenek?” soal si nenek.

“Tolong apa?”

“Kamu cari keluarga kamu dan tolong kirimkan maaf nenek pada mereka. Nenek tahu mungkin nenek tak sempat nak bertemu dengan mereka nanti.” air mata si nenek mengalir semula.

“Jangan cakap macam tu nek!” jawab Danish. Sebak dia mendengar kata-kata neneknya.

“Nenek dah tua Danish. Nenek dah tak mampu bertahan lagi.” bibirnya bergetar-getar melafazkan kata-katanya.

“Danish tahu nenek kuat. Bertahan ya nenek.” air mata Danish tidak henti-henti mengalir. Tangan neneknya digenggam kuat.

“Cakap dekat ayah dan ibu kamu yang nenek menyesal sangat sebab pisahkan kamu dengannya. Cakap dekat mereka yang nenek sayang sangat dekat semua terutama sekali cucu-cucu nenek. Sampaikan salam kemaafan nenek ya, Danish.” serta merta nafas nenek semakin kencang.

Danish semakin panik melihat perubahan drastik neneknya. Mungkin sudah tiba masanya untuk neneknya menerima seruan malaikat maut yang mungkin sedang berdiri berdekatannya. Apa yang mampu Danish lakukan hanyalah membantu neneknya untuk melafazkan kalimah suci titik pengakhiran sebagai hamba Allah di muka bumi ini. Tidak lama kemudian nafas kencang neneknya semakin perlahan dan akhirnya terus berhenti buat selama-lamanya. Keadaan rumah itu menjadi sunyi sepi selepas pemergian neneknya. Hanya tangisan Danish yang mampu didengari. Kini Danish kehilangan seseorang yang telah memberikan kasih sayang sepenuhnya bagai menatang minyak yang penuh.

Mungkin pada awalnya niat neneknya buruk namun air yang dicincang tak akan pernah putus. Kehadirannya di rumah neneknya tidak pernah di benci mahu pun dihina. Kenangan bersama dengan neneknya sukar untuk dia lupakan. Melihat tangan neneknya yang mula menyejuk membuatkan dirinya terkenang akan masakan neneknya. Kerana tangan yang sejuk itulah yang telah menyuapkannya makan ketika kecil. Malah tangan yang sejuk itulah yang memasak untuk mereka berdua makan. Neneknya tidak pernah mengeluh walaupun dia tahu neneknya tidak kuat lagi. Hatinya kini sunyi tanpa kasih sayang seorang wanita yang bergelar nenek.

* * * * * * * * * * * * * * *

“Kau dah beli tiket wayang?” soal Amar.  Danish tidak menjawab soalan Amar. Kerusi berhadapan Amar menjadi pilihannya. Suasana bising di sekitar restoran makanan segera, McDonald menyukarkan Danish untuk mendengar suara Amar.

“Weh kau dah beli ke?” soal Amar lagi. Kali ini suaranya dikuatkan.

“Dah, aku dah beli. Cepatnya kau order makanan? Macam mana kau tahu yang aku nak Big Mac ni?” soal Danish kehairanan.

“Entah, aku main beli je. Yang aku tahu kau ni kuat makan sebab tu aku beli burger yang paling besar.” Jawab Amar dengan nada suara menyindir.

“Menganjing aku nampak?” jawab Danish. Burger besar yang terhidang di hadapannya langsung dilahapnya tanpa menghiraukan keadaan sekeliling. Amar hanya mampu melihat sikap gelojoh Danish yang sememangnya tidak pernah berubah.

“Kau ni cubalah makan elok-elok. Tahun 2013 dah nak ke penghujungnya. Apa kata kau buat azam baru nak jadi orang yang sopan sikit?” soal Amar sambil tertawa.

“Perlu ke? Kau ni jangan sampai aku makan burger kau sekali sudah lah!” burger milik Amar yang masih belum terusik itu dirampasnya. Amar bergelut dengannya demi mendapatkan haknya. Mata-mata umum tidak berkelip melihat perangai mereka berdua yang keanak-anakkan.

“Kring kring!” tablet pintar milik Amar berdering. Satu panggilan dari nombor asing muncul di paparan skrin 7inci.

“Hello, Assalamualaikum.” Amar menjawab panggilan itu dengan lafaz salam.

“Waalaikumussalam, boleh kami bercakap dengan saudara AJ.” Soal si pemanggil. Amar terkesima apabila nama penanya disebut menerusi panggilan tersebut.

“Ya saya bercakap.” Jawab Amar ringkas.

“Kami dari syarikat terbitan novel yang menganjurkan pertandingan novelis muda yang telah saudara sertai. Tahniah kami ucapkan kerana karya anda terpilih menjadi salah satu karya yang bakal kami terbitkan tahun hadapan.” Terang panjang lebar si pemanggil. Mata Amar membulat apabila mendengar khabar gembira yang tidak pernah dia sangkakan.

“Betul ke? Alhamdulillah! Terima kasih sebab memilih karya saya. Terima kasih sangat!” ucap Amar penuh gembira. Danish yang tadi leka menikmati burger tertarik apabila mendengar ungkapan Amar.

“Pihak kami berharap agar saudara boleh mengemel biodata ringkas untuk tujuan pengfailan. Malah saudara perlu hadir ke pejabat kami selewat-lewatnya sebelum petang esok untuk menandatangani kontrak.”

“InsyaAllah. Saya akan datang secepat yang mungkin.”

“Seperkara lagi, selepas novel itu diterbitkan. Pihak kami dengan kerjasama rancangan televisyen tempatan akan mengadakan sesi temu bual bersama saudara. Diharap pihak saudara memberi kerjasama.”

“Apa? Temu bual? Baiklah. Saya akan berikan kerjasama sebaik mungkin. Terima kasih ya?”

“Sama-sama,” panggilan ditamatkan. Kegembiraan Amar sukar untuk dilafazkan dengan kata-kata. Danish hairan dengan perubahan Amar secara tiba-tiba.

“Kau kenapa Am?” soal Danish.

“Alhamdulillah karya yang aku hantar dulu terpilih untuk diterbitkan. Serius aku tak sangka mereka terima genre novel yang aku bawa. Susah aku nak cakap macam mana gembiranya aku sekarang ni,” lengan Danish dipegangnya sekuat hati kerana terlalu teruja.

“Wah ya ke? Tahniah! Aku tumpang gembira juga.”

“Thanks. Yang paling best tu aku akan ditemu bual dekat tv! Bestnya!” jerit Amar.

“What? Are you serious? Gempak lah!”

“Kan? Memang tak sangka langsung. InsyaAllah tahun depan novel aku akan diterbitkan. Dah lah syarikat terbitan novel ni antara salah satu penerbit popular dekat negara kita ni. Alhamdulillah.”

“Tapi kau tak kesah ke kalau orang tahu siapa sebenarnya penulis novel tu? Maksud aku sebelum ni kan kau tak pernah dedahkan ideniti kau. Jadi kau..?” persoalan Danish terhenti untuk menanti respond Amar. Ternyata sangkaannya benar. Amar terdiam. Ternyata dia masih belum pasti sama ada dia perlu mendedahkan identitinya atau pun tidak.

“Macam mana ya? Aku kalau boleh tak nak famous dan memang tak nak orang tahu siapa aku yang sebenarnya termasuk keluarga aku. Nak-nak lagi genre yang aku bawa dalam novel ni. Mesti orang akan salah faham. Macam mana ek?” soal Amar kerungsingan. Kepalanya digaru walaupun tidak gatal.

“Aku ada idea. Kau makan dulu, lepas dah habis makan ni ikut aku” pesan Danish.

“Nak pergi mana? Wayang dah nak start tak lama lagi?” soal Amar serius.

“Alah bukan lama pun. Nak aku tolong tak?” soal Danish. Amar tidak tahu sama ada perlu mengikut idea Danish yang mungkin tak masuk akal tapi dia dah tak tahu nak buat apa lagi.

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

Advertisements

19 thoughts on “BUKAN UNTUK AMAR (Bab 20)

    1. Thanks 🙂 Masih dlm proses belajar menulis lagi 😛 Btw thanks sbb sudi follow up cerita Bukan Utk Amar. InsyaAllah akan terus berusaha utk hasilkan jln cerita yg tidak mengecewakan.. Kalau ada komen jgn segan2 beritahu 🙂

      1. Mane la tau…. ko letak dadah ker citer ko ni….. perhh….. xsbar rase nye….. ari2 bukak dr stat aku bace…….. huhuhu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s