BUKAN UNTUK AMAR (Bab 23)

Be-Yourself-No-Matter-What

 

Hari berganti hari, bulan berganti bulan. Masa berlalu sangat pantas tanpa menyedari bahawa sesi temu bual secara langsung dengan Amar bagi mempromosikan buku terbarunya semakin hampir. Amar runsing memikirkan tentang identitinya. Kalau ikutkan hati dia mahu menunjukkan identitinya yang sebenar agar seluruh Malaysia tahu siapa sebenarnya pemilik nama pena AJ. Namun, dia belum cukup bersedia untuk menunjukkan identiti sebenarnya. Malah sempat dia memohon kerjasama pihak penerbitan bukunya agar merahsiakan identitinya.

Amar yang sedang duduk di atas katil biliknya kini tersedar akan sesuatu. Sesuatu yang pernah dicadangkan oleh Danish tetapi seperti tidak masuk akal. Topeng. Itulah idea gila yang dicadangkan oleh Danish agar identitinya tidak diketahui. Pada awalnya Amar mahu sahaja ketawa apabila mendengar idea gila Danish. Namun apabila difikirkan semula memang ada logiknya jika dia berbuat sedemikian. Tapi apa pula kata orang.

“Hoi!” sergah Danish yang muncul secara tiba-tiba dibelakangnya.

“Ish terkejutlah!” jerit Amar. Dadanya diusap perlaha-lahan bagi melegekan rasa terkejutnya itu. Danish hanya senyum tersipu-sipu melihat muka Amar yang berkerut seribu itu.

“Kau asal Am? Runsing apa ni? Ni mesti fikir tentang sesi temu bual dengan rancangan tv lah tu? Kau buat je apa yang aku suruh. Kan senang,” teka Danish. Ternyata tekaannya benar. Amar tidak hairan dengan kata-kata Danish kerana Danish selalu mengingatkan dia tentang sesi temu bual itu.

“Kau cakap memanglah senang, masalahnya aku yang pakai topeng tu. Saling tak tumpah dah macam Encik Mimpi,” jawab Amar. Danish tergelak terbahak-bahak apabila nama Encik Mimpi terkeluar dari mulut Amar.

Memang benar kata Amar itu. Topeng yang dibelinya semasa keluar bersama Amar pada hujung tahun lalu saling tak tumpah seperti topeng yang dipakai oleh seorang penyanyi, iaitu Encik Mimpi. Memang sengaja Danish memberi idea tersebut kerana hanya itu sahaja jalan yang ada agar identiti Amar tidak diketahui. Walau bagaimanapun dia turut bimbang jika ada beberapa pihak beranggapan Amar ingin menyerupai Encik Mimpi.

“Tak pe lah, nanti baru orang senang ingat kau!” jawab Danish selaba. Muka Amar mula merah padam melihat Danish yang sengaja mengenakannya.

“Kau ni! Geram lah! Malas aku nak layan.”

“Hahahahaha, ok. Habis tu macam mana ni? Nak pakai atau tak topeng tu? Mahal tau aku beli?”

“Entahlah, aku pun tak tahu Danish. Pening fikirkannya.”

“Apa kata kalau kau tunjukkan identiti kau tu je. Tak perlulah nak berselindung, lama kelamaan orang akan tahu juga,” cadang Danish. Amar hanya mendengar tanpa perasaan. Namun telingannya tetap menangkap cadangan Danish tadi.

“Aku belum ready lagi lah Danish, tapi kan boleh tak kalau kau je lah ganti tempat aku nanti. Boleh?” soal Amar. Danish yang sedang ralit menelaah telefon bimbitnya tergamam mendengarnya.

“Kau gila? Ini karya kau Amar. Ini hak kau. Kau berhak ke sana dan tidak boleh sesiapa pun mewakilkan kau. Kalau kau nak tutup identiti kau, kau pakai je topeng tu.” Jawab Danish tegas.

“Hemm ya lah tapi nanti kau temankan aku pergi ya?”

“Ya nanti aku teman. By the way macam mana hubungan kau dengan Hamdan? Ok?” soal Danish yang sudah mengetahui yang mereka sudah berbaik.

“Alhamdulillah so far so good, dia selalu juga suruh Amar duduk dengan dia balik dekat kolej tapi entahlah,” air muka Amar berubah semasa menjawab soalan Danish. Danish sedar akan perubahan itu, segara dia mendekatkan dirinya ke Amar.

“Kau masih teringat tentang kejadian dengan Hamdan dulu? Sudahlah ianya dah berlalu, kau ni over thinking ni,” nasihat Danish.

“Ya lah, aku memang nak lupakan tapi entahlah susah aku nak lupakan macam tu je,” jawab Amar lemah.

“Tapi kau kena cuba, kalau tak sia-sia kau maafkan dia tapi kau masih ada rasa takut dan curiga pada dia,” Amar seperti tertampar dengan kata-kata Danish. Dia hanya terdiam dan menunduk.

“Sorry kalau aku salah cakap tapi percayalah kau akan tenang bila kau dapat lupakan peristiwa itu. Jangan risau aku ada, aku tolong kau ok,” tambah Danish lagi. Amar hanya mampu tersenyum tawar.

Danish amat bimbang dengan keadaan Amar yang terlalu memikirkan kejadian silamnya. Kerap juga Danish melihat Amar termenung seorang diri da nada selalu juga dia melihat Amar menulis sesuatu dalam sebuah buku yang berona hitam. Pernah Danish membaca buku itu tanpa pengetahuan Amar. Alangkah terkejutnya apabila dia membaca nukilan Amar di dalam buku itu. Frasa yang digunakan amat indah dan mempunyai maksud yang mendalam. Walaupun ianya hanyalah sebuah diari yang di tulis apabila perlu, namun diari itu mampu membawa pembacanya memasuki dunia Amar.

Setiap kali dia membaca diari Amar, hatinya pasti sebak yang teramat sangat. Entah mengapa perasaan itu begitu kuat bersarang dalam jiwanya. Malah apabila Amar runsing dia pasti bimbang dan cuba untuk menjadi seseorang yang akan sentiasa bersamanya di saat dirinya diperlukan. Pernah juga dia berasa aneh apabila bersalaman dengan Amar, satu perasaan yang sangat pelik dan sehingga kini perasaan itu akan muncul apabila dia bersalaman dengan Amar.

“Oklah aku nak mandi ni,” Amar bersuara. Danish yang dari tadi mengelamun kini tersedar. Amar bangun dari katil tempat dia duduk dan berlalu pergi ke arah almari pakaiannya.

Danish hanya mampu memerhati. Satu per satu pakaian yang membaluti tubuh Amar di buka. Sebelum Amar berlalu pergi ke bilik air, satu kesan hitam yang terletak pada bahagian belakang Amar menarik perhatian Danish. Wajahnya tergamam melihat kesan hitam itu. Amar yang sudah membuka pintu bilik air kini lenyap dari pandangan.

“Tanda lahir tu?” getus hati Danish penuh dengan tanda tanya.

* * * * * * * * * * * *

SETAHUN LALU

Sudah hampir 3 tahun arwah nenek Danish meninggalkannya, semangat Danish untuk hidup semakin lemah. Baginya dia tidak ada kepentingan lagi untuk terus hidup. Jika semasa arwah neneknya masih ada, dia pasti sentiasa bekerja keras di kampong untuk menanggung makan minum neneknya dan kini semuanya sudah tidak ada lagi. Saudara mara yang terdekat pun sudah tidak ada. Kalau ada pun nun jauh di Kuala Lumpur.

Kini aktiviti hariannya hanyalah menziarah perkuburan neneknya. Surah Yassin tidak pernah sekali pun dia lupa untuk disedekahkan kepada arwah neneknya. Makanan pula hanya mengharapkan jasa baik jiran sebelah rumahnya. Jika arwah neneknya masih ada, pasti masakan kegemarannya iaitu kari kepala ikan menjadi santapannya di tengah hari. Namun ianya tinggal kenangan.

Masanya dihabiskan dengan duduk termenung di beranda rumahnya. Bersama-sama dengannya sebuah kotak yang berisi gambar-gambar keluarganya yang kini dijangka menetap di Kuala Lumpur. Dirinya seperti tidak terpanggil untuk mencari semula ahli keluarganya yang dipisahkan oleh neneknya semasa dia bayi. Dan sudah pasti mereka sudah melupakan kewujudannya. Semangat untuk cuba mencari ahli keluarganya tidak pernah hadir dalam naluri lelakinya.

Sedang dia termenung melayan hatinya yang rindu akan arwah neneknya, hadir seorang gadis kampung yang ayu bertudung ke rumahnya.

“Assalamualaikum!” gadis itu memberi salam.

“Waalaikumussalam, eh Nia?” jawab Danish lemah lembut. Sudah menjadi kebiasaan Nia akan datang menghantar makanan kepada Danish sejak kematian nenek Danish.

“Ni ada Nia bawakan nasi dengan kari kepala ikan. Abang makanlah ya?” mangkuk tingkat yang dibimbitnya dari rumah diserahkan kepada Danish. Danish menyambutnya.

“Susah-susah je Nia bawakan makanan ni. Sejak dari arwah nenek menyahut seruan Ilahi, Nia tak pernah berhenti menghantar makanan dekat Danish. Jujur Danish rasa malu sangat.” Jawab Danish panjang lebar.

Nia yang sudah masak dengan kata-kata Danish hanya mampu tersenyum tawar. Setiap kali dia menghantar makanan kepada Danish, dialog yang sama akan Danish keluarkan dari mulutnya. Nia yang sudah memahami perasaan anak muda ini hanya mampu bersimpati. Kehilangan nenek Danish sememangnya memberi tamparan kepada Danish bertahun-tahun lamanya. Oleh itu, Nia tidak selalu masakkan kari kepala ikan sebagai lauk untuk Danish bagi mengubat rasa rindu Danish kepada neneknya.

“Tak mengapalah abang, sudah jadi tanggungjawab Nia. Apa yang penting abang makanlah ya, mereka yang sudah pergi biarkan pergi, kita yang masih diberi peluang bernafas di muka bumi ni mesti teruskan hidup,” jawab Nia.

Danish hanya mendiamkan diri. Kini mulutnya sudah penuh dengan nasi dan lauk yang dibawa oleh Nia tadi. Nia tersenyum melihat gelagat Danish makan, ternyata lauk yang di masaknya sudah menjadi kegemaran Danish. Kunyahan Danish sungguh menawan hati Nia, ketampanan jejak kampung ini tidak pernah jemu dipandang. Sebenarnya Nia sudah lama menyimpan perasaan kepada Danish namun dia belum cukup berani untuk meluahkannya. Lagi pun tak kan perigi ingin mencar timba. Biarlah perasaan itu dipendam di dalam hati, jika ada jodoh maka akan bertemulah mereka.

“Sebelum terlupa, ni ada surat untuk abang,” sekeping sampul surat berukuran 24cm X 13cm diserahkan kepada Danish.

Danish mengambilnya dengan penuh tanda tanya. Segera di bukanya surat tersebut, Nia hanya melihat reaksi Danish. Setelah surat itu dibuka, wajah Danish yang suram berubah menjadi gembira. Rasa ingin tahu dalam diri Nia semakin menebal.

“Surat apa tu abang?”

“Nia! Abang, abang… Abang dapat sambung belajar Nia. Alhamdulillah!” jerit Danish kegirangan.

“Ya ke abang? Alhamdulillah,” jawab Nia ringkas. Dia turut menumpang kegembiraan Danish walaupun dia tahu yang dia akan berjauhan dengan Danish.

“Alhamdulillah, tapi kalau nenek masih ada pasti dia gembira sangat. Dia berharap sangat Danish sambung belajar di universiti tapi sayang nenek tak sempat,” dari mod gembira kini berubah kepada mod sedih. Nia cuba untuk menangkan Danish.

“Tak mengapa Danish, Allah lebih sayangkan dia. Tapi Nia yakin arwah nenek mesti gembira sangat kalau abang sambung belajar dan buktikan yang abang pun mampu berjaya macam yang arwah harapkan sebelum pemergiannya. Betul tak?”

“InsyaAllah Nia. Abang janji akan belajar bersungguh-sungguh.”

“Jangan janji abang takut susah nak tepati, apa yang penting abang belajar kerana Allah. Baru dapat keberkatan.” Nasihat Nia. Danish yang mendengarnya tersenyum malu. Memang benar kata gadis ayu itu.

“Baiklah, abang akan berusaha kerana Allah,” jawab Danish sopan. Lega Nia mendengar jawapan Danish.

“Jadi abang boleh cari keluarga abang sekali kan?” tanya Nia. Soalan itu seperti memberi kesedaran kepada Danish akan janji terakhir kepada neneknya agar mencari keluarga kandungnya.

“Entahlah Nia, macam susah je. Kuala Lumpur tu bukan kecil Nia, abang tak tahu boleh ke tidak?”

“InsyaAllah boleh, kita kena berusaha dan selebihnya kita serahkan kepada Allah. Allah itu kan Maha Mengetahui.”

“Betul kata Nia tu. InsyaAllah abang usahakan nanti. Nia doakan abang ya?”

“InsyaAllah abang, doa Nia sentiasa dengan abang. Tapi abang kalau tak silap abang ada kembar kan?”

“Ya, kenapa Nia?”

“Bukan apa, Nia masih ingat pesan ibu Nia. Pertalian antara kembar ni sangat kuat dan mereka boleh merasai antara satu sama lain. Lagi pun abang pernah cakap yang arwah nenek pernah pesan yang kembar abang ada tanda lahir yang sama dengan abang. Betul kan?” soal Nia mohon kepastian.

Kata-kata Nia seperti memberi harapan kepada Danish. Memang benar kata Nia, pertalian saudara ini seperti air yang dicincang dan tak akan pernah putus. Di tambah pula kembarnya punyai tanda lahir yang sama dengannya. Bukankah itu salah satu petunjuk yang bakal memudahkannya untuk mengetahui siapa kembarnya.

“Ya tak ya juga. Betul kata Nia tu. Ya Allah abang memang dah tak tahu nak cakap apa dekat Nia. Setiap kali abang lemah dan hampir berputus asa pasti Nia akan buat abang bangkit semula. Terima kasih Nia.” Ucap Danish bersungguh-sungguh.

“Sama-sama. Nia cuma nak abang kuat sama macam abang yang Nia kenal dulu. Apa yang penting sekarang ni abang kena kuat sebab aka nada cabaran yang lebih besar yang bakal abang hadapi di sana nanti. Abang jangan risau Nia akan selalu doakan abang. InsyaAllah,” jawab Nia panjang lebar. Sempat dia tersenyum malu. Pipinya mula kemerah-merahan. Danish menyedarinya.

“InsyaAllah Nia. Amboi merah muka tu kenapa?” soal Danish nakal.

“Eh mana ada!” Nia menafikan.

“Eleh, tak pe Nia bila abang dah ada duit nanti. Abang datang meminang Nia. Ok?” jawab Danish ceria. Nia terkesima mendengarnya.

“Apa abang ni?” soal Nia yang masih terkejut mendengar niat Danish yang ingin meminangnya.

“Betul lah, abang memang dah lama suka dekat Nia. Lagi pun Nia ingat lagi janji kita masa kecil dulu, kita kan nak kahwin sama-sama?” Danish teruja menjawabnya.

Kejutan itu masih belum mampu Nia terima, alangkah tidak sangka lelaki yang duduk dihadapannya masih mengingati janji-janji manis yang ditabur semasa mereka kanak-kanak. Memang benar kata Danish, semasa mereka kecil hubungan mereka berdua tersangatlah rapat dan pernah berjanji untuk menjadi suami isteri. Jika difikirkan semula, sukar untuk dia terima mereka sudah pandai memikirkan soal perkahwinan walhal mereka berdua masih kecil. Hati Nia seperti ditumbuhi bunga-bunga segar apabila hasratnya bakal menjadi kenyataan dan ternyata dia tidak bertepuk sebelah tangan.

“Nia dengar tak apa yang abang cakap?” kata Danish yang melihat Nia termenung seperti mengingatkan sesuatu.

“Ha? Kahwin? Abang masih ingat lagi janji tu?” terkebil-kebil Nia menyoalnya.

“Mestilah, kenapa Nia dah ada orang lain ke?”

“Mana boleh bagi tahu, kalau nak tahu kena lah datang meminang Nia dekat ayah,” lantas Nia bangun dan pergi meninggalkan Danish dengan perasaan tersipu malu.

“Abang janji akan datang meminang Nia nanti, tunggu ya!!” jerita Danish dari beranda rumahnya. Nia yang mendengarnya hanya tersenyum dari jauh.

* * * * * * * * * * * *

Danish kini berada di dalam biliknya. Tubuhnya berdiri kaku di hadapan cermin besar bersebelahan pintu biliknya. Matanya memandang tepat ke arah cermin besar yang memantul keseluruh imej tubuhnya. Perlahan-lahan dia menanggalkan baju t-shirtnya. Air liurnya kesat ditelan. Dari posisi menghadap ke arah cermin, perlahan-lahan dia memusing tubuhnya membelakangi cermin besar itu. Matanya tidak terkelip dari melihat tanda lahir yang kecil dibelakang tubuhnya. Kesan hitam itu persis seperti yang terdapat pada tubuh Amar. Bibirnya terketar-ketar apabila melihat tanda lahir itu. Sukar untuk dia melafazkan sebarang kemungkinan.

Adakah ini hanyalah satu kebetulan atau pun sebaliknya? Matanya cuba untuk meneliti semula tanda lahir itu berulang kali dan ianya tetap sama. Persis yang terdapat pada Amar. Bingkas dia menujuk ke arah almari pakaian yang terletak kira-kira 6 langkah dari tempat dia berdiri. Dia buka satu laci kecil di dalam almari pakaiannya. Kelihatan sebuah kotak tersimpan rapi di sebalik helaian baju t-shirt. Segera dia membuka kotak itu. Sekeping gambar kembarnya semasa bayi itu di tatap penuh kesungguhan. Tanda lahir dalam gambar itu saling tak tumpah seperti Amar. Matanya mula berkaca.

“Ya Allah, apa semua ini?” getus hati Danish lemah. Sukar untuk dia menerima semua itu.

“Dia ke kembar yang aku cari selama ni? Ya Allah betul ke ni?”Danish mula bermonolog.

Air matanya sudah membasahi seluruh wajahnya. Fikirannya masih bercelaru kerana tidak tahu bagaimana dia mampu buktikan mereka berdua adalah saudara kembar. Mungkin tanda lahir itu mampu dijadikan bukti namun bagaimana jika ianya hanyalah satu kebetulan. Tiba-tiba telinganya seperti dibisik seseorang.

“Pertalian antara kembar ni sangat kuat dan mereka boleh merasai antara satu sama lain…”

Pesanan gadis kampung yang sudah lama tidak dia temui kembali terngiang-ngiang di telingannya. Di saat itu dia mula merindui gadis yang bernama Nia. Kalimah ringkas yang tersirat maksud yang dalam itu telah mengembalikan semula kekuatan Danish untuk mencari kesahihan tentang kembarnya. Tiba-tiba pintu biliknya diketuk seseorang.

“Danish, jom makan,” kata Amar di sebalik pintu bilik Danish.

Danish tersentap. Kelang kabut dia menyimpan kotak itu semula ke dalam almari bajunya. Air mata yang masih bersisa pada wajahnya di kesat dengan tangan. Perlahan-lahan dia menghampiri pintu biliknya.

“Ok senyum Danish. Jangan sampai dia tahu kau menangis.” pujuk hati Danish. Bibirnya dipaksa senyum. Pintu biliknya di buka.

“Heyy! Rajin panggil aku?” soal Danish dengan nada guraunya. Amar hairan mendengarnya.

“Ek? Bukan memang aku selalu ajak kau makan ke? Peliklah kau ni? Semua dah ada dekat bawah tu. Jom.” ajak Amar. Danish hanya tersenyum malu lalu mengekori Amar ke ruang makan.

“Ada yang tak kena ni. Dia nampak macam baru lepas menangis. Ya Allah kau bantulah dia Ya Allah.” Bisik naluri Amar. Dia berusaha berlagak biasa walaupun dia sudah menyedari keadaan Danish yang sebenarnya.

* * * * * * * * * * *

Tersenyum sinis Farish setelah mengetahui sesuatu yang tidak pernah dia sangka. Informer yang diupah untuk menyiasat perkembangan Amar dan Hafiz telah memberitahunya bahawa keluarga Hafiz ingin menjodohkan Hafiz dengan anak sahabat mereka. Berita itu memberikan satu cahaya kepada Farish untuk mengambil semula haknya daripada Hafiz. Potret besar yang menyerupai wajah Amar yang tergantung di bilik Farish ditatap penuh ghairah.

“Ternyata kau memang dicipta untuk aku. Aku tak sangka aku ada peluang lagi. Tu lah kau tu degil sangat pergi cinta dengan jantan macam tu kenapa? Kalau dengan aku mesti kau bahagia sekarang?” monolog Farish sambil membelai wajah pada potret tersebut. Tanpa dia sedari Idham yang sudah lama memerhatinya dari luar menghampirinya. Farish menyedari kehadiran sahabatnya.

“Eh bila sampai?” soal Farish. Idham hanya tersenyum tawar.

“Baru lagi, pintu terbuka tadi sebab tu aku masuk terus. Kau dah makan ke?” soal Idham prihatin.

“Dah, tadi. Eh kau nak tahu something tak?”

“Apa dia?” soal Idham berpura-pura tidak tahu. Farish tersenyum sinis.

“Kau tahu lelaki yang Amar gila-gilakan tu dengar cerita nak dijodohkan dengan pilihan keluarga dia. So sad kan?” Farish tergelak dan nadanya seperti menyindir nasib Amar.

“Oh?” jawab Idham sepatah. Dia tahu pasti Farish akan cuba merebut peluang keemasan ini untuk meruntuhkan hubungan Amar dengan Hafiz.

“Mesti Amar rasa sakit sekarang kan? Kesian dia. Tak pe sayang abang akan buat Am gembira nanti.” Potret itu dibelainya lagi. Idham hanya mampu melihat perbuatan sahabatnya itu. Mungkin kelihatan seperti orang tidak siuman tetapi inilah Farish yang dia kenalinya dulu.

“Kau tetap berkeras nak dia ya?” soal Idham. Farish terus menjeling ke arah Idham.

“Memanglah. Kau kenapa tak suka ke nak tengok aku bahagia dengan dia?” tengking Farish.

“Bukan itu maksud aku, aku cuma tak nak kau terlalu berharap. Sedih aku tengok kau.” Jawab Idham lemah lembut.

“Jadi kau nak cakap aku ni menyedihkan lah?” tengking Farish lagi. Idham tetap cuba berlembut dengan sahabatnya.

“Entahlah Farish, aku cuma tak nak ada perkara buruk jadi dekat kau. Itu je. Lagi pun ayah kau kan nak kau kahwin. Kalau tak dia tak nak berikan sesen pun harta dia dekat kau.” Jawab Idham bagi mengingati Farish.

“Aku dah besar lah gila. Kenapa nak risau pasal aku? Kau jaga hal kau aku jaga hal aku. Ahh malas aku nak layan kau!” bingkas Farish meninggalkan Idham.

Idham hanya membisu melihat Farish meninggalkannya. Dia sudah penat melayan kerenah sahabatnya yang keras kepala. Sejak dari zaman persekolahan hinggalah kini, sikap keras kepalanya tidak pernah berubah. Layanan manja yang diberikan oleh ayah Farish sememangnya banyak memberikan kesan yang buruk kepada Farish. Sejak kecil Farish pasti akan dapat apa yang dia inginkan. Oleh itu dia tidak mahu mengalah untuk dapatkan Amar walaupun dia terpaksa korban segala-galanya. Runsing dia memikirkan soal keadaan Farish yang semakin hari semakin membimbangkan.

Di tambah pula, Farish semakin berani melakukan perkara diluar jangkaannya. Sebagai contoh kejadian Farish menghantukkan kepala ke dinding. Mujur dia ke rumah Farish pada masa yang tepat. Jika tidak entah bagaimana keadaan Farish. Masih hidup atau mati. Simpati juga dia melihat Farish, mungkin benar dia kejam, tapi rasa cintanya pada Amar terlalu kuat sampai dia susah nak bezakan antara yang betul dan salah.

“Sampai bila kau nak jadi macam ni Farish?” bisik hatinya.

Telefon pintarnya yang berjenama Sony T2 Ultra milik Idham dikeluarkan dari kocet seluarnya. Jari jemarinya aktif menaip mesej dan dihantar kepada seseorang.

“Aku harap kau terima tawaran tu.” Bisik hati Idham lagi. Potret Amar di hadapannya di tatap penuh keresahan.

BERSAMBUNG

MARATHON BUKAN UTK AMAR

P/S : Thanks sebab sudi menunggu. Jika ada sebarang komen, jgn segan2 komen je ok 🙂 Ingin berkenalan dengan Mr K dgn lebih dekat boleh follow Twitter saya atau klik Like Facebook Mr K ok? 🙂

Advertisements

4 thoughts on “BUKAN UNTUK AMAR (Bab 23)

  1. Klau Amar pkai topeng nanti tk psal2 kena cop jd Encik AJ plak kan hihihi…

    hanya 1 cara selain elak dari live on scene, adakan temubual live dgn melalui talian telefon secara langsung dgn program TV tu, so penonton nk guess AJ pun x dpat, sbb tuan empunya diri x hadir kt dlm program tu, tp klau ad s’stengah yg menonton tu dpt cam pemilik suara AJ tu mmg naya haha…kena lak Farish scara x sengaja tgok program TV tu, lpas tu dpt cam suara AJ, tetiber dia ingat kt Amar, lg tmbah meroyan dia tu kt Amar >_< ,

    tp cuba byangkan disebaliknya, Hafiz yg tonton program TV tu..mesti dia kagum dgn Amar, x sangka insan yg disayanginya amat berbakat dlm penulisan novel…waa sweetnya ^_^

    1. Idea yg menarik 🙂 Saya pun masih belum yakin utk teruskn rancangan pakai topeng tu.. idea boy92 menarik juga..nnti saya buat pertimbangan ok :)..kalau ikutkn saya memang nak buat farish dpt tahu psl temu bual tu..tp masih x sure lg..sbb saya kena fikir utk keseluruhan cerita..apa2 pun nantikan smbgnnya ya..teruskn menyokong kakiberangan 🙂

  2. saya baru baca cerita ni. Kurang dari dua jam. Jalan cerita macam kurang mantap. Tapi nak tahu satu benda? haha. Watak-watak dalam cerita ni luar biasa. Ada benda yang istimewa dalam setiap watak. Benda istimewa tu yang buat cerita menarik. Buat saya makin nak baca dan baca. please update lagi. Arghhhh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s