Pertemuan

Holding_Hands-7020

Pada awal acara, masing-masing sibuk berbual dengan rakan-rakan tanpa menghiraukan orang lain yang menginginkan ketenangan. Hiruk pikuk yang membingitkan telinga ini berterusan sehingga tiba satu ketika di mana seorang lelaki senior merangkap pengerusi majlis muncul. Perwatakan yang biasa dan tiada apa yang menarik selain dari tubuh yang  gempal yang dimiliki oleh lelaki itu. Bila didengari semula suaranya sepanjang dia menjadi pengerusi majlis, aku mampu menjadi yang lebih baik dari dia.

Seperti biasa, apa jua majlis yang berlangsung pasti akan dirasmikan oleh pihak atasan mahupun sesiapa sahaja yang berpangkat tinggi. Majlis interaksi ini juga tidak terkecuali cuma perjalanannya lebih bersahaja dan tidak terlalu berprotokol. Hanya cukup selesa melihatnya. Selepas majlis interaksi ini dirasmikan, tiba saatnya aku dan yang lain berpisah mengikut kumpulan. Cara pembahagian yang menarik, di mana muzik menjadi elemen utama untuk memisahkan aku dengan yang lain.

Pada awalnya aku tidak gemar dengan cara pembahagian sebegitu. Sebab pertama aku akan berpisah dengan kawan aku. Sebab kedua aku akan bercampur dengan orang yang tidak aku kenali. Mujur salah seorang kawan aku bersama aku. Mujur sangat. Tapi bukan itu yang menarik perhatian aku. Ada seperkara lagi yang belum aku kongsikan. Kehadiran senior tahun akhir. Haziq. Bekas pelajar tempat aku belajar sebelum ini. Kelihatan sangat merendah diri tetapi sangat bijak dalam silap mata. Continue reading Pertemuan

Advertisements

BUKAN UNTUK AMAR (Bab 27)

Be-Yourself-No-Matter-What

 

Watak Sampingan Dalam Bab 27

Bella – sahabat Husna yang selalu menemaninya ke mana sahaja.


 

Hampir sejam Idham berlegar-legar di hadapan wad di mana Farish di tempatkan untuk pemantauan yang rapi. Jiwa Idham langsung tidak tenang memikirkan keadaan Farish yang masih belum pasti status sebenar keadaanya. Malah ubat yang menjadi penyebab Farish tidak sedarkan diri juga masih belum diketahui jenisnya. Dia tidak berhenti menyalahkan dirinya kerana mungkin perkara ini tidak akan terjadi jika dia bertindak lebih awal lagi. Pasti ada sesuatu yang mengganggu emosi sahabatnya, jika tidak sudah pasti Farish tidak akan datang ke rumahnya dan kemudiannya hilang begitu sahaja tanpa meninggalkan sebarang pesanan kepada pembantu rumahnya, Mak Mah.

Suasana di kaki lima wad Farish yang pada awalnya sunyi sepi seperti tidak bernyawa itu tiba-tiba didatangi bunyi telapak kaki yang semakin menghampiri tempat Idham berdiri. Bunyi itu menarik perhatian Idham. Kelihatan tiga individu yang sangat Idham kenali semakin menghampirinya. Dari jauh lagi wajah individu-individu itu kelihatan cemas. Langkah mereka juga agak tergesa-gesa seperti sedang mengejar sesuatu.

“Apa dah jadi dekat abang Farish, bang?” soal Amar termengah-mengah. Turut bersama-samanya Danish dan Hafiz. Sempat dia menoleh ke arah pintu wad Farish, dari luar Amar melihat keadaan Farish yang masih terlantar di atas katil tidak sedarkan diri.

“Kata doktor dia overdose,” jawab Idham ringkas. Matanya memandang redup ke arah Amar. Sempat juga dia menoleh ke arah Danish dah Hafiz yang berdiri tidak jauh di samping Amar.

“Overdose? Maksud abang, abang Farish ambil ubat tidur berlebihan?” Amar terus bertanya tidak puas hati dengan jawapan Idham. Hafiz menggusap belakang tubuh Amar agar kekasihnya lebih bertenang. Idham yang masih membisu cuba mengatur ayat yang sesuai agar Amar mudah menerima berita yang baginya sangat menyayat hati.

“Sebenarnya, Farish…” kata-kata Idham terhenti apabila seorang lelaki berpakaian seperti seorang doktor menghampiri mereka. Continue reading BUKAN UNTUK AMAR (Bab 27)

Buku Hitam Amar

tumblr_mjedl5fhzq1qbah6ko1_1280

 

Isnin, 12 Ogos

 

“Happy ending!”

Kata-kata azimat yang akan menghiasi pengakhiran kisah cinta dunia fantasi. Aku juga turut termakan dengan kata-kata itu. Mungkin aku terlalu gemar mendengar dan membaca cerita cinta fantasi semasa aku kecil dahulu. Namun, ketika itu aku belum pernah mengerti apa erti sebenar cinta. Kini, aku mula memperlajari apa itu cinta. Aku selalu berfikir bahawa semua pengakhiran dalam hidup ini pasti akan berakhir dengan kebahagiaan sama seperti kisah cinta fantasi yang pernah aku baca dahulu. Di mana hero akan berkahwin dan hidup bahagia dengan heroin sehingga akhir waktu.

Tapi bagaimana pula dengan kisah cinta aku?

Siapa hero dan siapa pula heroin?

Aku atau Hafiz? 

Aku tidak gusar siapa yang bakal menjadi hero mahupun heroin. Tetapi aku hanya resah jika cinta aku terhadap Hafiz tidak berakhir seperti kisah cinta fantasi yang aku gemari. Mungkin bibit-bibit cinta aku bersamanya kini sangat indah seindah pelangi petang, tinggi setinggi banjaran Himalaya, dan luas seluas angkasa. Namun, jika letusan supernova melanda hubungan aku dengannya sudah pasti semua keindahan yang telah terbina selama ini lenyap sekelip mata.

Saat aku mengetahui akan niat sebenar ibu Hafiz yang ingin menjodohkan Hafiz dengan gadis melayu, Husna. Seluruh tubuhku sakit sekali, seperti roh aku ingin terpisah dari jasad. Kepedihannya tidak mampu diserap oleh hati, tidak mampu juga diterima oleh akal. Segalanya seperti satu mimpi ngeri dan aku berharap jika aku terjaga, segalanya tidak seperti yang aku harapkan.

Ketika itu aku mula sedar, mungkin benar semua kisah cinta fantasi akan berakhir dengan keindahan jika cinta itu antara hero dan heroin. Andai kata Hafiz menjadi hero dalam kisah cinta fantasinya, sudah pasti aku tidak layak menjadi heroinnya kerana aku bukan dicipta menjadi seorang wanita.

Maka siapakah yang bakal menjadi heroinnya?

Adakah Husna?

Bagaimana pula dengan cinta aku terhadapnya?

Aku tidak rela melepaskan orang yang aku cintai begitu sahaja. Aku juga tidak rela meninggalkan kekasihku bersama dengan wanita yang tidak pernah dia cintai. Aku juga tidak rela melihat hidupnya terseksa menagih cintaku dari jauh. Aku juga tidak rela melihat wanita itu menjadi kambing hitam dalam hubungan cintanya pada Hafiz.

Apa yang harus aku lakukan?

 

BUKAN UNTUK AMAR (Bab 26)

Be-Yourself-No-Matter-What

WATAK SAMPINGAN DLM BAB 26

Datin Hamidah – Ibu kepada Hafiz


Biarpun malam semakin tua, Amar masih segar mengadap skrin komputer riba miliknya. Tangannya semakin lama semakin ligat menari-nari menekan butang kekunci yang tersusun rapi di atas komputer ribanya. Sudah menjadi asam garam seorang penulis blog, malam-malamnya pasti diisi dengan mengemaskini blog dengan terbitan terbaharu. Walaupun Amar sibuk dengan pengajiannya, ianya tidak menjadi halangan untuknya terus aktif dalam bidang penulisan. Tidak hairanlah namanya semakin sinonim dengan pembaca di Malaysia.

Topik yang menjadi tarikan utama dalam terbitannya kali ini ialah “Genofobia”. Sejenis fobia yang menghantui segelintir individu di seluruh dunia. Secara definisinya Genofobia merupakan ketakutan fizikal dan psikologi terhadap hubungan seksual. Jadi secara tidak langsung penghidap penyakit ini sudah pasti pernah mengalami perisitiwa hitam dalam hidup mereka seperti dirogol, diliwat dan sebagainya. Amar turut tidak terkecuali menjadi salah seorang penghidap penyakit psikologi ini.

Tragedi 3 tahun lalu tidak pernah hilang dari ingatannya walaupun sedetik. Kesakitan dan penderitaan yang dihadapi hanya ditanggung sendiri. Semuanya disebabkan oleh kekejaman Farish dan seniornya yang sanggup meliwatnya tanpa menghiraukan kesakitan yang dirasai atas alasan Amar tidak mahu membalas cinta Farish. Jika dikenang peristiwa itu, Amar masih boleh merasai bertapa ngilu dan pedihnya alur dubur yang dirodok dengan nafsu.

Kehidupan golongan yang senasib Amar selalu menjadi tempat untuk lelaki bernafsu kuda melepaskan nafsu seraka. Ada kala Amar kecewa mengapa wujudnya naluri sebegitu. Mungkin benar kata orang, kehidupan homoseksual ini hanya berlandaskan nafsu semata-mata. Tetapi mengapa Amar harus menjadi sebahagian daripada golongan ini? Dan mengapa dia yang perlu terseksa menahan kesakitan daripada hubungan seksual itu?

Tidak dapat dinafikan Amar juga seorang lelaki, pasti ada juga nafsu terhadap kaum sejenis sama seperti golongan senasibnya. Namun, membuatkan pasangan menderita melalui hubungan seks adalah tidak wajar sama sekali. Kata orang seks itu tanda kasih sayang antara pasangan jadi mengapa harus menyakiti pasangan? Bukan hanya dalam golongan homoseksual malah dalam hubungan heteroseksual juga tidak terkecuali. Amar berasa sungguh teruja mengetengahkan topik yang baginya sangat berguna untuk pengetahuan umum.

Sementara itu, jiwa Amar dibelenggu dengan anasir lain. Hubungan seksual? Kata-kata Hafiz kepadanya sebelum ini membuatkan jiwanya sedikit gementar.

 

“Pagi ni abang lepaskan Am, tapi malam ni Am milik abang. Faham!” bisik Hafiz dengan nada tegas tetapi tetap menggoda.

  Continue reading BUKAN UNTUK AMAR (Bab 26)

BUKAN UNTUK AMAR (Bab 25)

Be-Yourself-No-Matter-What

 

WATAK SAMPINGAN DLM BAB 25

Tan Sri Naqiuddin – Bapa kepada Farish, suami kepada Wani (ibu Farish).

Wani – Arwah ibu Farish, meninggal dunia akibat tekanan yang keterlaluan.

Mak Mah – Pembantu rumah Idham

 


 

“Papa dah cakap kalau Farish tak cari calon isteri lagi, papa tak akan bagi sesen pun harta papa pada kamu!” jerit seorang ayah kepada anaknya.

Bahang kemarahan membahangi seluruh tubuhnya. Tali leher yang pada awalnya terikat rapi dilonggarkan ikatannya. Mungkin kerana tubuhnya terlalu panas. Mujur pintu pejabat ayahnya ditutup rapat, jika tidak pasti setiausaha mahupun pekerja-pekerja ayahnya memasang telinga. Farish yang duduk di atas sofa di bilik ayahnya hanya membisu. Ingin sahaja dia melawan herdikan ayahnya tetapi dia cuba mengawalnya.

“Masalahnya Farish tak berminatlah papa,” Farish mula berbicara. Berkerut dahi ayahnya apabila mendengar jawapan anak tunggalnya itu.

“Papa tak kira, mahu tak mahu Farish kena kahwin juga. Kalau kamu tak jumpa calon, biar papa yang cari,”paksa si bapa. Farish mengangkat kening sambil tersenyum sinis.

“Jangan risau papa, Farish dah ada calon dah pun,” jawab Farish lagi. Kali ini nada suaranya serius.

“Siapa?” soal si bapa curiga.

“Ni, comel tak?” telefon pintar yang terhias indah dengan gambar latar Amar diserahkan kepada ayahnya.

Continue reading BUKAN UNTUK AMAR (Bab 25)

SeMINIT Bersama Mr K

keep-calm-and-ask-me-anything-1

Q : Kenapa nama blog Kaki Berangan?
A : Sebab namanya unik sikit tapi tak sengaja ada juga blogger Kaki Berangan tapi cerita tentang travel. Best jugak! ^_^  

Q : Mr K ni orangnya macam mana?
A : Macam Amar 🙂  

Q : Nak kenal dengan Mr K lebih mendalam boleh?
A : Boleh je? Tanya je soalan apa-apa dekat Ask.fm or Twitter. Nak direct message pun boleh. Saya suka berkawan.  

Q : Minat K-Pop ek?
A : Hihihihihi agak lah tapi tak lah over sangat macam fan boy lain 🙂  

Q : Sejak bila suka menulis?
A : Sejak sekolah menengah lagi. Mula dengan blog peribadi sampailah ke blog Kaki Berangan ni.  

Q : Boleh saya tahu sejak bila Mr K jadi PLU?
A : Susah nak terangkan. DM me please 🙂  

Q : Ada orang cakap cerita Bukan Untuk Amar (BUA) ni cerita yang syok sendiri? Betul ke?
A : Ni yang nak kena terangkan secara terperinci ni 😛 Sebenarnya cerita ini bukan cerita syok sendiri sebab ada banyak yang saya nak tunjukkan dalam cerita ni. Follow je cerita ni nanti you all faham kenapa cerita ini ditulis begini 🙂 Thanks sebab tanya soalan ni! Love YOU muahh!! ^_^

Continue reading SeMINIT Bersama Mr K

BUKAN UNTUK AMAR (Bab 24)

Be-Yourself-No-Matter-What“Kenapa dia nampak lain ek?” soal Amar berkali-kali kepada dirinya.

Tubuhnya yang terbaring di atas katil berpusing ke kiri dan ke kanan. Tidur Amar kali ini tidak setenang seperti malam-malam sebelumnya. Walaupun tubuhnya sudah terlantar di atas katil empuk di biliknya, matanya berat untuk lena. Perubahan yang berlaku pada Danish menjadi punca utamanya. Sejak dari makan malam tadi sikap Danish tidak sama seperti sebelumnya. Dirinya yang sangat ceria di meja makan menjadi suram apabila dia hanya membisu sepanjang makan malam tadi. Seharusnya dia yang perlu runsing kerana sesi temu bual bersama syarikat penyiaran semakin hampir. Mungkin ada sesuatu yang mengganggu Danish dan yang pasti ianya tidak ada kena mengena dengan masalahnya.

“Ni tak boleh jadi, aku kena siasat,” bingkas dia bangun dari katil empuknya itu. Langkahnya diatur rapi menuju ke bilik Danish.

Dia berusaha untuk tidak menghasilkan sebarang bunyi agar tiada sesiapa pun yang menyedari kehadirannya. Kini dia sudah berdiri betul-betul di hadapan pintu bilik Danish. Perlahan-lahan tombol pintu bilik Danish dibukanya. Sedikit demi sedikit kelihatan jasab Danish yang lena di atas katil. Mungkin ini masa yang terbaik untuk Amar menyiasat apa yang boleh membantunya supaya mengetahui punca perubahan Danish.

Sebelum dia memulakan langkahnya masuk ke dalam bilik Danish, fikirannya terganggu dengan bisikan rohnya. “Adakah wajar aku lakukan perkara ini?” Bertubi-tubi bisikan itu menujah fikirannya yang serabut. Tanpa berfikir panjang dia gagahkan jua hasratnya walaupun dia sedar bahawa dia sudah menceroboh hak peribadi Danish. Di saat dia melangkah masuk ke dalam bilik Danish, matanya ligat melihat keadaan sekeliling. Dia tidak yakin apakah yang ingin dia cari dalam bilik Danish. Continue reading BUKAN UNTUK AMAR (Bab 24)