BUKAN UNTUK AMAR (Bab 29)

Be-Yourself-No-Matter-What

Bagi mereka yang ketinggalan bab-bab sebelum ini, anda boleh dapatkannya di sini:

MARATHON BUKAN UNTUK AMAR


 

Angin dingin malam menyentuh lembut seluruh tubuh Hafiz yang duduk tersandar di hujung balkoni biliknya. Kesejukan yang cukup menyamankan itu langsung tidak dirasai Hafiz. Sebaliknya, akalnya sudah jauh melayang mengenang kemalangan yang dihadapi Amar selepas pulang dari The Manhanttan Fish Market tadi. Hatinya kuat merasakan kejadian itu seperti sudah dirancang. Mana mungkin ada orang yang ingin melanggar mereka di kawasan parkir kereta melainkan orang itu sudah lama mengekori mereka berdua.

Lagi menyakitkan apabila orang yang dia cintai terkesan dengan kejadian itu. Seharusnya dia yang patut tercedera dalam kemalangan itu tapi Amar lebih cekap menyedari kereta itu menyusur laju ke arah Hafiz. Padahnya, Amar yang tercedera. Amar yang terlihat Hafiz bersendirian dibalkoni. Lekas dia mendekati lelaki yang dicintainya itu.

“Sayang fikir apa tu?” bisik Amar lembut. Tubuh Hafiz dipeluknya penuh kasih sayang.

“Entahlah sayang, abang rasa tak sedap hati sebenarnya,” pelukan Amar dibalas erat sambil diusap lembut telapak tangan yang membaluti tubuhnya.

“Abang masih fikir pasal kemalangan tu lagi?”

“Ya sayang. Abang rasa semua ni disengajakan. Macam memang dah ada niat nak langgar kita.”

“Kenapa cakap macam itu abang. Tak apalah benda dah jadikan. Lepas ni kita kena hati-hati ya?”

“Ya lah sayang. Kesian dekat sayang abang ni, habis luka sana sini. Abang sedih tengok Am macam ni. Tanggungjawab abang untuk pastikan Am selamat.”

“Tak apa lah abang. Sikit je ni, esok lusa sembuhlah. Jangan risau ya?”

“Janji dengan abang, lepas ni Am kena hati-hati. Nak ke mana-mana kena dengan abang. Ok?”

“Baik boss! Abang pun sama. Am tak nak ada apa-apa jadi dekat abang. Janji?”

“Janji! Jomlah kita masuk dah lewat ni.” Ajak Hafiz.

Amar akur dengan pelawaan Hafiz. Hatinya memang sudah lama merasakan semua yang terjadi seperti sudah dirancang. Dalam fikirannya hanya ada seorang yang paling berpotensi menjadi dalang dalam semua ini. Lelaki yang tidak pernah berhenti mengganggu hidupnya sejak dari zaman sekolah sehingga hari ini.

* * * * *

Sudah menjadi rutin Idham melawat sahabatnya dihospital setiap hari. Masa makan tengah harinya dihabiskan di wad kelas pertama yang menempatkan Farish. Tapi kali ini dia agak terlewat kerana dia baru sahaja habis mesyuarat di Seremban. Perjalanan yang selalunya mengambil masa kira-kira sejam dari Seremban ke bandaraya Kuala Lumpur menjadi semakin panjang dek kerana kesesakan lalu lintas. Tapi digagahkan juga demi melihat keadaan sahabatnya.

Mungkin yang lain merasakan keadaan sahabatnya tidaklah parah. Tapi dia lebih kenal sahabatnya, diluar mungkin kelihatan baik tapi dalamannya hanya tuhan sahaja tahu. Farish sangat memerlukan seseorang yang boleh memantaunya. Ada selalu untuknya agar dia tidak melakukan sesuatu yang luar biasa. Paling parah jika dia membahayakan dirinya atau orang lain. Idham merasakan dirinya bertanggungjawab untuk memantau sahabatnya kerana tiada siapa lagi yang boleh diharapkan. Ayah Farish sendiri tidak mampu mengawal Farish.

Dalam masa yang sama Idham masih lagi menanti jawapan daripada Amar mengenai tawaran pengajian dalam bidang perubatan di Korea. Dia berharap sangat agar Amar menerima tawaran itu kerana dia bimbang jika Amar masih berada di Malaysia, pelbagai kemungkinan yang boleh berlaku antara Amar dan Farish. Mungkin Hafiz juga akan menjadi mangsa dengan idea gila Farish yang tidak pernah jemu untuk merebut Amar semula. Hairan juga dia dengan sahabatnya itu, kenapa dia terlalu kemarukkan Amar.

Adakah ini yang dinamakan cinta atau sebaliknya. Ada juga dia terfikir jika satu hari nanti Amar memilih untuk bersama sahabatnya. Adakah Farish benar-benar akan mencintai dan menjaga Amar sebaiknya atau mungkin juga dia hanya ingin menjadikan Amar sebagai patung yang boleh menuruti kemahuan seksualnya? Dia masih ingat lagi kerakusan Farish meratah tubuh Amar tiga tahun lalu. Farish seperti punya selera yang tersendiri terhadap Amar berbanding lelaki lain yang pernah dia “bersama” sebelum ini.

“Apa lah nasib kau Amar. Aku sendiri tak tahu nak tolong macam mana lagi. Kau berhak untuk bahagia dalam hidup kau dengan pilihan kau sendiri,” bisik hati Idham sendiri.

Masa berlalu pantas. Kini dia sudah pun tiba ke destinasi yang dituju, hospital yang menempatkan sahabatnya, Farish. Suasana wad yang menempatkan sahabatnya sentiasa sunyi sesunyi hati sahabatnya itu. Dari luar pintu kelihatan Farish berdiri seorang diri melihat pemandangan luar hospital menerusi jendela. Tidak pasti apa yang sedang bermain dalam fikiran Farish hari ini. Idham lantas menguak pintu wad itu, Farish sedar kehadiran Idham lantas mengalih pandangannya ke arah Idham.

“Termenung apa tu Farish?” soal Idham. Farish hanya tersenyum lemah kemudian mengalih semula pandangannya ke arah luar hospital. Idham mendekatinya.

“Entahlah. Aku rasa rindu sangat dekat ibu. Aku selalu mimpikan dia sejak dekat wad ni.”

“Kalau macam tu kau kena cepat sembuh. Pastikan diri kau stabil lepas tu kita pergi melawat pusara ibu kau. Boleh?” Farish hanya mengangguk setuju.

“By the way, aku tak sempat nak beli apa-apa pun tadi sebab tak sempat. Aku dari Seremban tadi ada meeting lepas tu aku terus gerak ke sini. Kau ada teringin nak makan apa-apa tak?”

“It’s okey. Aku kenyang lagi. Aku cuma fikir nak keluar dari hospital ni cepat. Dah lama sangat aku duduk sini, bosan.”

“Boleh tapi kau kenalah stabilkan diri kau dulu. Why not lepas kau discharge kita pergi travel mana-mana nak? Bagi kau release tension sikit, nak?”

“Tengoklah macam mana nanti,” jawab Farish ringkas. Idham terdiam. Nampaknya emosi sahabatnya kurang stabil. Mungkin terlalu rindukan ibunya atau mungkin sebab lain. Susah nak dijangka Farish ni. Apa pun Idham kena selalu bersedia dengan segala kemungkinan.

“Alright. Ok lah aku rasa aku kena pergi dulu. Ada perkara lain lagi nak diuruskan. Kalau ada apa-apa bagi tau ya? Aku datang nanti ok?”

“Ok.”

Idham berlalu pergi meninggalkan Farish kesunyian. Hakikatnya Farish bukan sekadar merindui ibunya tetapi dia juga tidak keruan memikirkan nasibnya dengan Amar. Dia terlalu penat dengan nasib hidupnya. Hanya dipenuhi dengan masalah sejak dari kecil lagi. Dulu, hanya ibunya menjadi tempat untuk dia mengadu dan bermanja. Kini sudah tiada siapa lagi dan hatinya tidak berhenti meronta-ronta untuk dibelai dan dimanja oleh seorang lelaki yang bernama Amar.

Mungkin dia terlalu keras dalam mengejar cinta gilanya terhadap Amar sehingga dia lupa sebenarnya dia sedang menyakiti hati orang yang dia cintai. Tapi dengan cara apa lagi yang boleh dia lakukan? Dia hanya inginkan Amar, semuanya. Hatinya, tubuhnya, jiwa dan raganya harus jadi milik dia. Setiap kali dia melihat Amar, nafsu lelakinya pasti membuak-buak seperti kuda yang “kelaparan”. Imaginasi seksualnya sentiasa menjadi liar jika memikirkan Amar. Baginya Amar punya tarikan tersendiri yang membuatkan dia tidak mahu yang lain.

“Walau apa pun terjadi aku tetap nak kau, Amar. Aku akan dapatkan kau dengan dengan apa cara sekali pun,” jerit hati kecil Farish.

* * * * *

Vanilla Caramel Latte menjadi pilihan Tan Sri Naqiuddin di Baiwago Plus Café sementara menanti seseorang. Muzik instrumental yang dimainkan di kafe ini menghidupkan mod yang positif kepada mereka yang berkunjung. Alunan yang tidak terlalu rancak dan tidak terlalu melankolik membuatkan jiwa lelaki lewat 50an ini lapang dari masalah. Terlalu banyak perkara yang membimbangkan dirinya terutama sekali anaknya, Farish.

“Assalamualaikum uncle. Maaf lambat, saya dari hospital tadi melawat Farish” tegur Idham yang baru sahaja muncul di hadapan Tan Sri Naqiuddin.

“Waalaikumussalam, it’s okey. Uncle pun baru je sampai ni. Belum sempat hirup lagi air ni,” jawab Tan Sri Naqiuddin bersahaja. Idham terus mengambil tempat duduk menghadap Tan Sri Naqiuddin.

“Ni mesti Vanilla Caramel Latte kan?” soal Idham.

“Macam biasa lah Idham. Apa khabar kamu sekarang?”

“Alhamdulillah sihat. Semua macam biasa cuma sibuk sikit ulang alik ke Seremban nak pantau projek baru dekat sana. Daddy dah tak larat sangat nak ulang alik ke sana jadi saya lah yang kena tengok-tengok kan,” cerita panjang lebar Idham. Tan Sri Naqiuddin hanya tersenyum sambil menghirup minuman kegemarannya itu.

“Baguslah, siapa lagi yang boleh diharapkan selain dari kamu. Nanti kirim salam uncle dekat ayah kamu ya, Idham?”

“InsyaAllah. By the way uncle nak bincang tentang apa ya?” Idham membuka topik yang membawa ke arah pertemuan mereka berdua hari ini.

Tan Sri Naqiuddin termenung seketika. Matanya meleret ke arah cermin kaca yang menjadi dinding setiap penjuru kafe tersebut. Fikirannya bercelaru tidak tahu bagaimana untuk meluahkan kebimbangannya dan bagaimana untuk mencari jalan keluar terhadap masalah yang berlaku antara dirinya dan anaknya, Farish. Kopi kegemarannya dihirup semula. Sementara itu Idham setia menanti jawapan daripada lelaki lewat 60an ini. Dia percaya bapa Farish punya permintaan yang cukup berat dan mungkin Idham sendiri tidak mampu untuk membantunya. Tan Sri Naqiuddin kembali menatap mata Idham, bibirnya menggigil ingin mengatakan sesuatu yang dia sendiri tidak yakin adakah ianya tindakan yang betul atau tidak.

“Uncle nak jumpa Amar. Boleh?” pinta Tan Sri Naqiuddin. Idham terkedu. Wajarkah Amar bertemu dengan bapa Farish? Untuk apa? Mungkin keadaan akan bertambah parah dengan keadaan Farish yang tak tentu hala.

“Bukan apa Idham. Uncle cuma nak tahu siapa Amar dan dalam keadaan ni uncle sendiri tak tahu siapa lagi yang boleh tolong anak uncle. Uncle memang tak setuju kalau Farish nak bersama dengan Amar tapi uncle tiada pilihan lain. Farish terlalu mahukan Amar dan uncle tak nak Farish buat hal lagi. Kamu sendiri tahu kan kalau Farish buat hal lagi, keadaan kesihatannya akan bertambah teruk dan mungkin dia…dia..,” mengalir air mata Tan Sri Naqiuddin tidak termampu untuk menghabiskan kata-katanya. Idham hanya mampu mengusap lengan Tan Sri Naqiuddin yang masih kekar itu sebagai tanda prihatin dan memahami keadaannya.

“Saya faham uncle. Nanti saya cuba bincang dengan Amar dulu tentang hal ni. Cuma uncle ada satu hal lagi yang uncle kena tahu.”

“Apa dia Idham?”

“Amar dah ada boyfriend,” jawab Idham perlahan. Terbeliak mata Tan Sri Naqiuddin mendengarnya. Air liurnya ditelan kesat sementara fikirannya mula serabut.

“What? Dah tu kenapa Farish nak kejar dia lagi? Idham, uncle dah tak tahu nak buat apa ni,” dari raut wajahnya sudah terang dia sudah buntu dengan semua ini.

“Sebenarnya Farish memang dah lama suka dekat Amar tu cuma ada sesuatu yang berlaku dulu antara kami semua dengan Amar,” ucap Idham keberatan.

“Kami semua? Maksud kamu? Apa sebenarnya yang terjadi?” soal Tan Sri Naqiuddin bertubi-tubi. Idham dalam dilema. Haruskah dia membuka cerita lama?

* * * * *

Kita sebagai manusia hanya mampu merancang dan segalanya ditentukan oleh yang Maha Esa. Di saat kita hampir lupa akan segala kisah silam, Tuhan kembalikan semula segala ingatan dan kenangan dengan cara yang tidak disangka-sangka. Sukar untuk Danish menerima hakikat apabila dia melihat sijil kelahiran milik Amar. Ternyata nalurinya selama ini benar-benar belaka. Adik kandungnya yang sudah lama dicari selama ini ada di depan matanya sendiri.

Mengapa baru sekarang Tuhan pertemukan dia dengan Amar? Sudah sekian lama dia mencari, sejak arwah neneknya meninggal tapi kenapa baru hari ini? Kenapa selepas dia rosak dibawa arus dunia “money boy” barulah dipertemukan dengan saudara kandungnya ini? Macam mana dia nak berterus-terang dengan Amar? Adakah Amar tahu dia ada seorang abang? Mahu ke Amar menerima aku sebagai abangnya selepas dia mengetahui sejarah hidup aku sebelum ini? Aku dipertemukan dengan dia dalam keadaan yang cukup hina.

Aku tak tahu sama ada aku patut gembira atau tidak. Aku bersyukur sangat bila dapat tahu keadaan kau baik-baik sahaja. Aku bersyukur sangat sebab Tuhan masih berikan aku peluang untuk memiliki keluarga meskipun aku sudah kehilangan nenek. Tapi aku masih takut untuk berhadapan dengan realiti ini. Patutkah aku lupakan niat untuk bertemu dengan ahli keluarga aku? Cukup aku tahu Amar kembar aku. Tak perlu aku mengaku aku ni pertalian darahnya.

Seharian Danish bergelumang dengan persoalan yang tidak berakhir dengan jawapan. Dilema untuk dia menerima semua kenyataan yang baginya mungkin lebih baik tidak diketahui langsung. Tenang hati daripada memikirkan soal identitinya dan juga pertaliannya dengan Amar. Tapi cepat atau lambat pasti dia atau Amar akan mengetahuinya. Dia masih teringat akan kejadian di mana Amar menyusup masuk ke dalam biliknya di saat dia masih tidur. Amar menyelongkar almari bajunya mencari sesuatu yang dia sendiri tidak pasti apa. Mungkin Amar juga “rasa” sesuatu seperti yang dia “rasa”. Air yang dicincang tidak akan putus, inikan pula saudara sedarah, serahim, seibu. Lamunannya terganggu seketika apabila telefon bimbit miliknya berdering. Kelihatan nama “Amar” terpapar pada skrin telefon bimbitnya.

“Panjang umur dia ni,” bisik hatinya sambil tersenyum simpul.

“Hello Amar. Apa cerita call ni?” jawab Danish memulakan bicara.

“Aku dengan Hafiz nak tengok movie petang ni. Nak ikut tak?” soal Amar menerusi corong telefon.

“Cerita apa weh? Best tak? Dekat mana?”

“The Greatest Showman. Macam biasa dekat Mid Valley lah! Hafiz nak belanja ni. Jomlah!”

“Ok on! Nanti jumpa terus dekat sana lah sebab kejap lagi aku nak keluar ada hal sikit.”

“Oh ya ke? Ok lah kalau macam tu. Jangan terlewat pula ya? Sini dah lah sesak memanjang.”

“Alright, Boss. Jangan risau aku on time ok?”

“Ok bye. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.”

Setelah panggilan ditamatkan, dia lekas membuka galeri foto dalam telefon bimbitnya. Ketika dia menyelinap masuk ke bilik Amar sebelum ini untuk melihat dokumen rasmi kelahiran Amar, dia sempat mengambil gambar alamat terbaru di mana keluarga Amar tinggal. Hatinya berbelah bagi sama ada dia perlu atau tidak untuk pergi melihat tempat tinggal keluarga kandungnya. Beberapa kali dia melihat alamat yang tertera pada skrin.

“Patut ke aku pergi?” soal hati Danish.

BERSAMBUNG


“Setelah sekian lama Mr K kembali. Seribu kali maaf kepada mereka yang menanti sambungannya dan terima kasih kepada yang sentiasa menyokong/sabar menanti sambungan cerita ini. Mr K juga ada menulis cerita pendek (sangat?) di Wattpad so boleh tengok-tengok, kalau rajin share lah ya? Hehehe” – Mr K

unnamed  Hamba by Kakiberangan

Advertisements

Kembali?

Be-Yourself-No-Matter-What

Aku masih hidup. Perjalanan hidup aku masih belum berakhir. Ianya cuma terhenti dek kerana pencerita terlalu penat menghadapi kehidupannya sendiri. Aku telah menembusi dimensi hidupnya sehingga dia keliru hidup siapakah yang dia tempuhi. Hidup seorang Amar yang masih terkurung dalam dunia asasinya atau hidup seorang penulis yang masih lagi berlangsung sehingga ke tahun akhir Ijazahnya?

Bagaimana pula dengan cinta aku pada Hafiz? Adakah masih segar dalam ingatan atau telah hilang seperti mana hilangnya memori cerita aku dalam ingatan pembaca? Masih ada yang tertarik untuk mengetahui kesudahan hidup seorang Amar? Atau mungkin ada di antara pembaca yang ingin tahu apakah nasib Farish yang masih terlantar di hospital? Mungkin juga ada yang mendoakan hubungan aku dengan Hafiz akan berakhir?

Aku tahu ramai yang membenci kisah hidup aku. Dikarang seperti sebuah drama cinta yang penuh dengan dugaan yang direka-reka untuk memanaskan adegan kasih pasangan bercinta. Sedangkan semuanya benar-benar belaka. Cuma aku sendiri tidak mampu berbicara kerana segalanya hanya dikarang oleh seorang penulis yang leka.

Haruskah aku kembali semula dengan cerita hidup aku?

Temu Bual Bersama

TEMU BUAL BERSAMA AMAR tumblr_mjedl5fhzq1qbah6ko1_1280 Q : Apa pendapat Amar tentang Hafiz?
A : Abang Hafiz? Dia handsome, charming, romantic dan paling best tough gila! Melting tau! Hahaha. Tapi bukan itu sebenarnya yang menarik hati saya. Tapi  ada satu perkara yang ramai tak sedar sebenarnya Hafiz ni pandai ambil hati saya dan jujur. Kalau dia nak cakap sesuatu dia mesti sentuh saya dan sentuhan tu buat saya rasa selesa sangat dan kata-katanya tidak pernah berdusta.

Q : Apa perasaan bila kena lamar dengan Hafiz masa dekat i-City dulu?
A : Serius memang tak percaya betul. Cuba bayangkan suara dia yang jantan habis tuh ucapkan kata-kata cinta. Dah lah dekat i-City pula tu. Memang rasa terharu sangat. Memang tak pernah rasa bahagia macam ni sebelum ni. Saat masa sarung cincin tu memang tak boleh lupa.

Q : Kenapa Amar ramai peminat?
A : Entahlah. Saya ni bukan handsome mana pun. Hidung je mancung tapi pipi berjerawat. 😛

Q : Apa perasaan bila kena liwat beramai-ramai? Continue reading Temu Bual Bersama

Bukan Untuk Amar (Bab 28)

Be-Yourself-No-Matter-What

Bagi mereka yang ketinggalan bab-bab sebelum ini, anda boleh dapatkannya di sini:

MARATHON BUKAN UNTUK AMAR


Watak sampingan

Bella – sahabat kepada Husna

Tan Sri Naqiuddin – ayah kepada Farish


“Aku kena dapatkan maklumat pasal keluarga dia,” bisik hati Danish.

Kini dia berdiri benar-benar di hadapan pintu bilik Amar. Matanya liar memerhati keadaan sekeliling sama ada selamat atau tidak untuk dia meneruskan rancangannya. Setelah dia pasti keadaan benar-benar selamat, dia lantas memberanikan diri membuka pintu bilik Amar. Keadaan bilik Amar sunyi tanpa penghuni. Dari katil hingga ke meja belajar, semuanya bersih dan tersusun rapi.

“Mesti ada dekat sini,” bisik hati Danish lagi. Matanya tepat memadang ke arah meja belajar Amar.

Tangannya ligat membuka setiap laci yang ada di meja belajar itu. Memang penuh dengan barang peribadi Amar tetapi barang yang ingin dia cari masih belum dijumpai. Kemudian dia beralih pula ke bahagian atas meja. Fail-fail yang tersusun rapi di atas meja itu diselak satu persatu. Fail berwarna biru muda yang terselit di sebalik himpunan fail-fail peribadi Amar berjaya menarik perhatiannya. Di atas fail itu tertulis “Maklumat Peribadi Pelajar”.

“Ini pun dia,” Danish teruja. Helaian demi helaian diselak satu per satu bagi meneliti setiap maklumat yang terkandung di dalam fail tersebut. Kelihatan sehelai surat yang tertulis “Sijil Kelahiran”. Danish membaca setiap perkataan yang tertulis di atas helaian itu. Nama bapa Amar dilihatnya pada helaian itu membuatkan kaki Danish lemah tidak bertulang.

“Ya Allah!” jerit hati Danish. Continue reading Bukan Untuk Amar (Bab 28)

Sambungan Bukan Untuk Amar

Be-Yourself-No-Matter-What

Sekian lama menyepi dan kini Mr K kembali dengan sedikit update mengenai sambungan Bukan Untuk Amar. Walaupun tak banyak sebab Mr K sudah menghampiri saat genting di mana masa perlu diperuntukkan kepada perkara yang lebih penting. Maaf juga dipinta kepada semua pembaca yang sering kali bertanya bila nak sambung cerita ni. InsyaAllah sambungan yang sebenar akan dipost tidak lama lagi.


“Aku pelik lah dengan kau. Kenapa  kau masih nak ambil tahu pasal Farish walhal dia dah buat kau rosak sebelum ni,” soal Danish tiba-tiba.

Amar yang pada awalnya leka menelaah pelajaran tiba-tiba terkedu mendengar persoalan Danish yang baginya sangat mendalam. Matanya mula memandang ke arah Danish yang masih setia menanti jawapan Amar walaupun dari bahasa badannya sudah jelas menunjukkan dia tidak mahu menjawab soalan yang sukar itu.

“Aku tanya ni. Kenapa diam pula?” paksa Danish lagi. Amar serabut menyusun ayat yang sesuai untuk menjawab soalan itu. Tapi otaknya seperti tidak dapat berfungsi malah hatinya juga seperti tidak tahu apa yang sebenarnya dirasai selama ini. Continue reading Sambungan Bukan Untuk Amar

Relationship vs Sex?

beinggayquotes1

Buat kali pertama Mr K membawakan satu topik yang agak berat iaitu :

“Adakah seks penting dalam hubungan?”

“Awak top? Bottom or Flexi?” *soalan standard dkt PR etc

IMG_1588

Mimpi apa Mr K tiba-tiba bangkitkan isu ini? Dah lah usia baru setahun jagung tapi ada hati nak kupas isu seks? Hahahahaha. Bukan apa sebab ada salah seorang pembaca setia blog Kakiberangan bertanyakan soal kepentingan hubungan seksual dan position (role in bed). Siapa? Biarlah rahsia TAPI kalau nak tahu namanya sama dengan salah satu watak yang ada dalam Bukan Untuk Amar. Cuba teka? Hihihihi Continue reading Relationship vs Sex?

People Like Us.

People-Like-Us-2012-Movie-Title

PLU?

Menurut Urban Dictionary, PLU adalah singkatan  kepada :

“People Like Us” commonly use among straight looking homosexual when identifying themselves among each other.

Mesti ramai yang dah tahu maksudnya kan? Tiba-tiba Mr K teringin nak definiskan perkataan PLU ni. Tak tahu kenapa. Dah lah blog ni berhabuk teruk lepas tu tiba-tiba post benda alah ni. Dah kenapa?

Bukan apa, Mr K dah lama berhenti menulis sebab kekangan masa. Almaklumlah baru nak beradaptasi dengan dunia baharu. Banyak perkara yang berubah dalam hidup Mr K sejak kebelakangan ni. Bagi Mr K semua ini adalah satu permulaan baharu untuk Mr K menjadi lebih baik dari sebelumnya. Mungkin tak banyak yang berubah tapi Mr K tetap rasa perbezaan dalam hidup Mr K. Continue reading People Like Us.